Sunday, August 13, 2017

Salam Takziah

Assalamualaikum dan Salam Kreatif.

Kami Geng TSJD ingin mengucapkan salam takziah pada rakan penulis kami iaitu Tunku Zarita (Bonda Tunza) atas pemergian suami beliau pada khamis lepas. Al-Fatihah buat arwah dan semoga rohnya dirahmati dan ditempatkan bersama golongan orang-orang beriman. Pada bonda Tunza, semoga diberi ketabahan dan kuat semangat.

Al-Fatihah.


Salam takziah,
Geng TSJD



Thursday, August 10, 2017

Cerpen Pilihan Bulanan : JANJI LEBARAN

Assalamualaikum. Salam Kreatif. Bismillah.

Cerpen yang terpilih utk bulan Julai ialah cerpen Padin Majid bertajuk Janji Lebaran. Cerpen yang terpilih menerima saguhati penghargaan daripada Admin TSJD yang telah dikreditkan ke dalam akaun penulis. 

Tahniah!

Salam pena,
Admin TSJD


Friday, August 4, 2017

Cerpen Pilihan Mingguan : AKU TAK MENGERTI

AKU TAK MENGERTI
Oleh Farihah Rashidi


Image result for aku tak mengerti
Sumber gambar : Google

Aku tidak mengerti mengapa mereka begitu membenciku; sedangkan aku mampu rawat luka cedera mereka. Aku seperti Sang Hina yang mahu mendekati mereka Yang Mulia, bagaikan pungguk rindukan bulan. Tiap kali aku cuba menghampiri mereka, aku seolah-lah dibakar rentung. Tapi, aku tidakkan menyerah kalah. Aku akan pastikan mereka menerimaku dan segala luka bisa sembuh.
//
Aku pernah cuba mendekati sebuah golongan penternak haiwan di sebuah negara maju. Hadirnya aku di sana bukan mahu mengganggu gugat aktiviti mereka malah aku cuba untuk membantu mereka untuk masa jangka yang panjang. Aku masih ingat, kemunculanku sewaktu ladang mereka dilanda masalah bekalan makanan (untuk ternakan). Dalam pada masa yang sama, permintaan terhadap hasil ternakan bertambah sehingga mereka tidak punya masa yang cukup untuk ternakan membesar.
Salah seorang daripada penternak mencadangankan untuk ambil permintaan yang mampu mereka sediakan. Namun, lagi dua orang penternak merasakan peluang keemasan itu cuma datang sekali seumur hidup. Justeru, mereka mahu menyuntik hormon pembiakan, percepatkan tumbesaran serta beri makanan dari sisa ladang khinzir. Keputusan yang mereka buat ini membakar aku dengan api tamak haloba.
Benar, berlipat kali ganda keuntungan dibuat tetapi dalam  masa yang sama, mereka telah meletakkan para pengguna ke kancah kesihatan mundur. Suntikan yang dikenakan pada ternakan memberi kesan negeatif pada pengguna. Mungkin 20 tahun akan datang, jumlah manusia yang sihat di muka bumi sama dengan jumlah hutan yang sedang asyik digondol sekarang.
Tidak lama kemudian, aku mendengar tangisan ratapan sedih para penternak kerana anak-anak mereka meninggal dunia akibat sakit disebabkan suntikan racun itu. Hati bagaikan dihiris sembilu, siapakan sangka perbuatan terkena batang hidung sendiri. Pedihnya, sakitnya.
Aku sekali lagi cuba mendekati mereka agar mereka tidak lagi tersimpang jauh. Aku cuba meniup sebahagian daripadaku ke dalam sanubari mereka. Semoga mereka berjaya mengharungi dugaan hidup.
Seterusnya perjalanan aku berjumpa dengan dua orang ahli perniagaan yang cukup berjaya. Mereka berdua sahabat baik. Seorang bernama Ikram dan seorang lagi Faraz. Memandangkan masing-masing berjaya dalam perniagaan, pasti ada saja yang cemburu. Pada mulanya, aku cuma perhatikan mereka daripada jauh, namun saat mereka dilempar fitnah, aku mendekat.
Ikram dituduh terima rasuah manakala Faraz pula dituduh memberi rasuah. Mereka berdua tahu siapa dalang disebalik semua ini. Malah, orang yang menuduh itu sebenarnya yang merasuah dan dirasuah. Mereka kenal sangat dengannya. Sewaktu Ikram dan Faraz berbincang berkenaan cara berhadapan dengan masalah ini, aku turut hadir. Aku gembira kerana Ikram kelihatan senang dengan kehadiranku. Cuma Faraz menentang. Hasilnya, Ikram memilihku dan Faraz pergi tanpa mengendahkan aku.
Aku pesan pada Ikram untuk berdiam diri buat seketika dan terus fokus pada perniagaan. Kataku, diam juga satu bahasa paling baik saat badai melanda. Mohonlah pada Tuhan petunjuk agar sentiasa dalam penjagaanNya. Dia ikut satu per satu nasihatku. Namun, berlainan dengan Faraz, dia buka mulut dan terus bela diri.
Selang beberapa ketika, ombak fitnah kembali reda. Perniagaan Ikram terus maju dek kecerdikannya memilihku. Sebaliknya buat Faraz, dia terperangkap dengan mainan syaitan dan jatuh tersungkur. Dia sedar akan kesilapannya. Ada juga dia berkata pada Ikram, andai dia mendengar kataku, pasti tidak akan jadi begini. Namun, aku akan  tetap bersama andai dia memilihku menemani kebangkitannya.
Sewaktu aku masih di episod Ikram dan Faraz, aku ternampak seorang gelandangan yang seringkali berkeliaran di perkarangan pejabat Ikram. Aku sebut dia seorang gelandangan kerana aku pernah lihat dia tidur di bawah jambatan sewaktu aku menemani Ikram balik ke rumah. Tapi, meskipun  tidak punya kediaman, riak wajahnya cukup bersih.
Dia bernama Chul dengan ketinggian persis model, berkumis nipis, dan berpakaian yang agak kusam. Aku ikutinya untuk beberapa hari. Aku mahu tahu apakah dia boleh menerimaku. Dia berjalan di kotaraya mencari sesuap nasi dengan bermain gitar, ke jambatan untuk tidur, dimana saja dia pergi, aku ada. Sekalipun tidak pernah aku dengar dia menghinaku, sekalipun tidak pernah dia memanggilku kolot.
Sehinggalah suatu hari, Chul di persimpangan perasaan, samada meninggalkanku atau kami terus bersama. Rutin hariannya pada hari tersebut, diganggu dengan ejekan, kata nista orang awam. Mereka mencaci, menghinanya hanya kerana mereka punya rumah, punya pakaian cantik, punya wang makan sedangkan dia tidak punya apa-apa.
Dada Chul berombak-ombak. Saat dada berkembang, dia mahu meninggalkanku, bila kembali rata, dia masih mahukanku. Suara-suara luar mengacau mindanya namun hatinya juga masih mahu bersuara. Aku berpaut kuat di ranting hati Chul.
Akhirnya, suara hati Chul berkata;
“Meski aku tidak punya rumah, tapi aku masih boleh berteduh. Meski aku tidak punya wang, tapi aku masih dapat makan, meski pakaianku kusam, masih mampu menutup aibku. Tuhan begitu pemurah buat orang sehina aku”
Aku melompat gembira. Pedih luka nista Chul, aku rawat lembut sehingga tidak berparut. Begitulah ironinya dunia ini. Biarpun Chul dipandang hina, namun dia tetap punya hati yang mulia. Chul, aku tahu kau akan dapat tempat yang baik di sana kelak. Aku akan jadi saksimu nanti.
Dalam perjalanan aku di negara ‘dunia kelas pertama’, aku sempat melalui sebuah pusat internet, cyeber cafĂ©. Pusat tersebut dipenuhi dengan anak-anak muda juga tidak ketinggalan para pesara. Aku cuba imbas setiap manusia disitu. Semua asyik menatap skrin komputer seolah-oleh dipukau. Seorang remaja perempuan yang duduk ditengah remaja lelaki dan seorang pesara lelaki menarik perhatian aku.
Gadis itu sedang membelek laman sosialnya yang penuh dengan notification. Aku nampak dia klik pada satu laman sesawang yang bertajuk “Gosip Hari Ini”. Mungkin disebabkan berita itu berkenaan artis kesayangannya, itu sebabnya dia lawati laman web itu.
Berita yang dibaca itu agak mengaibkan. Aku turut lihat di ruang komen. Pelbagai komen negatif, buka aib, sangkaan buruk dan sebagainya memenuhi ruangan itu. Jari jemari gadis tadi mula menari di atas papan kekunci. Aku perhatikan saja apa yang mahu ditaipnya. Apa saja yang ditaipnya mempengaruhi kewujudan aku dalam dirinya.
Si gadis menaip dan padam, taip dan padam. Mungkin dia masih mahu berfikir apa yang mahu dikomennya meskipun komen itu bukan satu kewajipan dalam agama. Kelakuan gadis itu mengganggu lelaki pesara disebelah kirinya. Lelaki itu kemudian melihat skrin komputer gadis itu dan berkata;
“Komen je la. Dia ni memang nak kena ajar. Perangai macam tah apa-apa tapi boleh pula laku. Meluat aku tengok”
Gadis itu terdiam, terkesima dengan kata-kata lelaki yang boleh dianggap pakcik itu. Nampaknya, aku tidak diterima dalam hidup Si Lelaki Pesara ini. Namun, buat Si Gadis ini, aku rasa aku masih ada harapan untuk bersarang dalam hatinya. Si Gadis itu membatalkan niatnya untuk beri komen dan hanya senyum tawar kepada lelaki pesara. Aku dapat rasakan dia berfikir tentang kesan perbuatannya. Aku turut berbisik padanya, ‘baca, berhenti, fikir,bertindak’. Jika dia dapat tahan rasa untuk mengomentari orang, menjaga setiap tutur kata pasti dia akan dapat jadi seorang yang baik, pasti tiada hati yang dilukainya.
Aku setuju dengan buah fikirannya dan lega kerana meski Si Gadis asyik dengan media sosial, tetapi dia tidak sesuka hati membuat sebarang komen. Semoga aku dapat terus di dalam hati Si Gadis ini dan semoga dengan kematangannya, dapat beri pengajaran kepada Lelaki Pesara itu.
Daripada satu tempat ke satu tempat yang lain, satu masyarakat ke masyarakat yang lain, merentasi benua, merentasi zaman. Sampailah aku ke sebuah perkampungan kecil di negara yang dilabel dunia ketiga.
Terik panas mentari menggigit rakus masyarakat kampung. Aku rasa jika ada pelancong datang ke sini pasti bawa mudarat. Bahang yang membelit diri mengerah tenaga hingga lemah longlai. Bekalan air juga terhad. Bahkan punca air juga jauh. Perlu berjalan kaki ke mata air demi memastikan bekalan cukup untuk seiisi rumah.
Aku cuba perhatikan penerimaan aku disini. Apakah mereka sebulat suara menyukai aku atau sebaliknya? Aku mahu lihat apakah yang digembar-gemburkan media kelas pertama tentang mereka  itu benar atau palsu. Menurut media mereka merupakan masyarakat yang mundur dalam aspek peradaban manusia. Maklumlah, di tempat mereka tiada pencakar langit, tiada sistem pengairan, pengaliran juga elektrik.
Seorang lelaki berbadan sasa, berkulit gelap, berdiri memberi sepatah dua kata. Lagaknya seperti ketua kampung. Satu per satu ucapannya aku dengar. Tiada keluhan, tiada putus asa. Hanya pujian kepada Tuhan, harapan dan doa agar terus dikurniakan rezeki. Kata-katanya ibarat awan yang memayungi pendengar (penduduk) dari terik mentari, bagaikan gerimis yang menyejukkan diri.
Sedang asyik penduduk kampung berkumpul, tiba-tiba kedengaran jeritan orang bergaduh. Mereka semua berlari ke arah jeritan dan menjumpai dua orang lelaki sedang bertumbuk. Diantara para lelaki yang bergaduh ada dua ekor lembu termanggu-manggu seperti tidak faham dengan apa yang berlaku.
Pak Ketua Kampung meleraikan pergaduhan yang hampir saja menumpahkan darah. Beliau kemudian menyoal selidik puncanya. Ada orang kampung yang turut terbawa dengan kehangatan cuaca serta pergaduhan untuk turut bergocoh. Namun, Pak Ketua menyuruh mereka untuk kekal tenang. Aku cukup suka dengan Pak Ketua ini. Nampaknya beliau juga menyukai aku.
Rupanya pergaduhan itu disebabkan salah seorang lelaki mahu menjual lembu kepunyaan rakannya dengan alasan mahu merantau ke Bandar demi mencari kehidupan yang maju jaya. Pak Ketua ambil sejenak saat untuk berfikir. Lalu beliau berkata;
“Hidup kita disini bukan satu malapetaka malah satu anugerah daripada Tuhan. Kehidupan kita meskipun tidak ‘maju’ seperti orang lain, namun kita masih bersaudara, masih ada berkasih sayang. Ini adalah cara hidup kita. Tidak semestinya kehidupan di Bandar sana, adalah kehidupan yang ideal buat kita semua. Percayalah, kita adalah yang teristimewa dipilih Tuhan untuk berada disini. Belum tentu orang lain mampu menjalani kehidupan kita. Dan yakinlah, selagi kepercayaan pada Tuhan kukuh di hati, kita disini dapat mengharungi ujian hidup meski apa badai sekalipun  yang mendatang. Bersyukurlah kita,”
Bukan hanya lelaki yang bergaduh tadi angguk setuju, malah sekalian orang kampung turut bersetuju dengan ucapan Pak Ketua. Saat itu, aku merasakan seluruh kampung menerima dengan hati terbuka kehadiran aku. Mereka saling bersalaman, berpelukan dalam dakapan kasih sayang.
Kewujudan aku yang bertunas kini sudah menjadi pohon rending dalam sanubari mereka juga anak cucu. Aku cukup seronok melihat keadaan ini. Walaupun berada dalam keadaan yang tidak selesa, tidak senyaman masyarakat lain, tapi mereka tetap meemilihku. Mereka percaya akan rahmat dan kasih sayang Tuhan.
Begitulah antara kisah perjalananku. Tidakkah kamu tertanya-tanya, siapakah aku?
//
Akulah SABAR. Sebuah sikap yang kian lama ditelan zaman. Aku masih mencari puncanya. Adakah kerana dunia ini bergerak makin pantas? Ataupun kerana perkembangan teknologi yang begitu pesat? Sehinggakan aku yang bernaunsa perlahan ini dimomokkan sebagai ketinggalan zaman? Menjadikan semua pecintaku dianggap kolot dan tidak boleh hidup selangit, mati setanah dengan dunia moden?
Mungkinkah kewujudan aku dalam setiap sanubari insan bakal diancam kepupusan seperti Harimau Malaya, bunga Rafflesia?
Aku berharap sekalian insan dapat memberi ruang pada diri sendiri untuk menerimaku. Agar kejadian Hiroshima, genosid rakyat Rohingya, dan sebagainya tidak berulang kembali. Begitu besarnya harapanku.
Sabarlah, kerana sabar itu sebahagian daripada iman.
Tamat.

Tuesday, August 1, 2017

Rangka Dan Cerita

Teks : Monalita Mansor
Gambar : Carian Google

Assalamualaikum. Salam Kreatif. Bismillah.

Merangka plot atau draf DENGAN menulis kreatif adalah dua perkara yang berbeza. Hasil ‘rangkaan’ kita itu digelar draf. Draf pula akan melalui beberapa proses kreatif, barulah ia akan digelar cerpen, puisi, novel dan sebagainya.
Anda tentu pernah membaca kan, ada penulis-penulis tersohor melakukan proses edit beratus-ratus kali sebelum berani mengenengahkan hasil karyanya.
Anda tak boleh dakwa diri anda penulis hanya berdasarkan kemahiran anda membuat draf. Kemudian anda tulis berjela-jela dengan bahasa draf. Pada akhirnya, anda dakwa ia sebagai karya kreatif seperti yang tersebut di atas.

Contoh draf :
Contoh 1
saya dalam perjalanan ke pusat belia. Dalam perjalanan, saya sakit perut. Sakit perut saya kuat sangat.
tapi bukan sakit nak ter……. Tapi sakit lain. Saya berhenti di tepi jalan. Saya ambil telefon. Saya telefon kakak saya. Kakak saya pergilah klinik. Saya tanya klinik mana. Kakak kata, Klinik Bandar.

kemudian anda tulis begini :
Contoh 2
Saya dalam perjalanan ke pusat belia. Dalam perjalanan, saya merasa sakit perut yang amat sangat sehingga saya rasa hendak menangis tetapi saya tidak menangis. Tapi, sakit perut saya itu bukan sakit hendak ter…. Sakitnya macam kena cucuk-cucuk. Saya pun berhenti di tepi jalan dan mengambil telefon bimbit ZenPhone2 yang dihadiahkan oleh ayah saya pada minggu lepas kerana lulus periksa lalu menelefon kakak saya yang tengah lepak di kafe kat kolej dia. Kakak saya suruh pergi ke klinik tempat klinik keluarga yang biasa mak dan ayah pergi kalau saya atau kakak demam atau sakit.

Contoh 3
Semasa di dalam perjalanan menuju ke pusat belia, saya sudah merasakannya. Ada sesuatu yang aneh di dalam perut. Sepertinya ada pisau tajam yang menikam-nikam tali perut. Kesakitannya bisa sekali. Ia merengat-rengat dan menyebabkan sendi terasa lemah. Ia seperti menyerang ke seluruh tubuh sehingga peluh-peluh kecil merenek di dahi.
Langkah saya menjadi perlahan. Adakalanya terhenti terus apabila tali perut saya seperti dipulas dan diperah. Saya berhenti dan bersandar di dinding perhentian bas. Dengan tangan yang menggigil-gigil, saya meraba perut beg. Saya keluarkan telefon bimbit dari dalam beg.
“Kau pergi Klinik Bandar, sekarang,” arah kakak saya sebaik saja mendengar aduan saya yang payah.



Contoh 1 ialah draf
Contoh 2 ialah draf juga tetapi saya pernah jumpa dimajukan untuk sebuah antologi cerpen
Contoh 3 ialah draf yang dimurnikan untuk kali pertama.

Selamat menulis.

Salam pena,
Geng TSJD

Friday, July 28, 2017

Cerpen Pilihan Mingguan : CIK SAEMAH RATU DRAMA

CIK SAEMAH RATU DRAMA
Oleh Myra Amni


Image result for saadiah
Sumber gambar : Google

DULU

Seantero tanah Malaya tahu siapa Cik Saemah. Itu belum termasuk tanah besar China, benua kecil Hindi, tanah Asia Barat, huish, pendek kata Cik Saemah ini memang popular amatlah. Tambahan pula, Cik Saemah orangnya lawa. Kalau di poster-poster filem box-office nama Cik Saemah memang dicetak besar-besar, menggunakan font maksima.
Lawanya Cik Saemah itu tidak terlawan dek primadona ataupun biduanita lain pada zaman itu. Jemarinya runcing dan ruas jarinya tidak menggemuk di tengah. Kukunya jarang dibiar putih, diwarna merah untuk menambah geram lelaki bermata jalang. Sepasang mata runcing milik Cik Saemah, kalau digunakan untuk menjeling para serigala berwajah manusia, mahu disedut semula segala liur menjejeh dan tanpa menyalak, akan segera menerkam. Sepasang mata juling air yang mengapit hidung yang seakan terkepit dengan lekuk di bawahnya melatari bibir yang nipis dan seksi, Basah dan kelihatannya sentiasa merayu. Agh! Segalanya Cik Saemahlah.
“Cinta punya pasal, Cik Pah!” Cik Leha memuncung-muncungkan tajur di hujung bibirnya. Cik Pah yang mencangkung sambil menampar ciuman nyamuk di punggung lebarnya mengangguk-angguk. Pagi-pagi lagi Cik Leha sudah muncul membawa berita penting buat peminat Cik Saemah. Cik Saemah kahwin lari! Bagi penyanjung cinta hujung nyawa, kerja nekad membelakangkan wali dan keluarga itu adalah simbol cinta abadi. Soal sijil nikah yang tak muncul kesahihannya tatkala rumah tangga di hujung tanduk tidak terlintas langsung. Positif. Berkahwin bukan untuk bercerai. Ikrar mereka.
“Kesian mak ayahnya kan, Cik Leha…” komen Cik Pah, terangguk-angguk.
“Alah…nanti bila dah beranak-pinak, sejuklah hati mereka. Orang tua marahnya tak lama,” kata Cik Leha sambil mengintai-intai ke dalam dapur Cik Pah. Dia ngeri melihat jelingan maut yang memaksudkan ‘orang perempuan memang suka tempah tiket ke neraka’ daripada laki Cik Pah yang suka menyampuk itu.
“Iya. Kalau beranak pinak. Kalau dibuatnya doa mak ayahnya yang sakit hati makbul masa dia lari tu. Anak tak ada, rumah tangga porak peranda, macam mana?” sampuk laki Cik Pah disambung dengan kelentang periuk, pinggan dan sudu berlaga di dalam sinki. Macam terkena renjatan elektrik, Cik Leha bangun dan minta diri. Dia betulkan kain batiknya yang melonggar di pinggang yang tak berbentuk. Tajuknya tadi hendak ke gerai nasi lemak hujung simpang. Terbabas pula ke rumah Cik Pah.
“Cik Saemah yang kahwin lari awak sibukkan. Kalau saya kahwin lari dengan madu awak, baru awak tahu!” Ugut laki Cik Pah. Orang perempuan ni, kalau nak disedarkan daripada sindrom mengumpat perempuan lain, ugutlah nak dimadukan. Cepatlah sedarnya. Walaupun niat sebenarnya tinggal niat. Laki Cik Pah tersengih-sengih. Cik Pah yang masam mukanya terus sahaja menonong masuk ke dalam rumah.
Seperti lazimnya manusia, mudah lupa, maka lupalah manusia di Malaya ini tentang keberadaan Cik Saemah. Cik Saemah bintang filem terhangat yang sensasi, memudar bintangnya sebaik menghilang mengikut kekasih hatinya ke Sudan Selatan. Tiadalah sesiapa meskipun mengakui diri mereka peminat tegar Cik Saemah membilang berapa kali dres yang sama dipakai atau sepanjang mana belahan kain Cik Saemah. Peminat yang menampal poster dan pin-up Cik Saemah di dinding bilik juga sudah menggantikannya dengan gambar bersanding atau gambar anak-anak.   


            KINI

Namun. baru-baru ini, Cik Saemah muncul semula. Cik Saemah kini menjadi penerbit. Kata Cik Saemah, pengalamannya sebagai primadona hebat satu ketika dulu akan membantunya tanpa perlu tunjuk ajar daripada sesiapa. Penerbit-penerbit yang ada di Malaysia sekarang ini semuanya longlai ilham. Sedangkan Cik Saemah, sudah memasakkan visi global untuk membawa karya-karya anak tempatan ke pasaran antarabangsa, katanya. Cik Saemah juga sudah belajar selok belok menangani syarikat sepanjang dia berada di Sudan Selatan itu. Rupa-rupanya, kekasih yang menjadi suami Cik Saemah itu, poketnya tebal, sama tebal dengan bibirnya. Patutlah ketika Cik Saemah mengadakan sidang akhbar, ramai wartawan mapan tidak mengenalinya kerana hidungnya sudah semakin terkepit dan pipinya kejun membukit dan bibirnya tidak dapat dimuncungkan ketika berswafoto.
‘Cik Pah, bolehlah bawak anak awak ke uji bakat syarikat Cik Saemah.’ Mesej whatsapps daripada Cik Leha mengetuk pandangan Cik Pah. Malangnya, ketika itu Cik Pah sedang sibuk mengemaskinikan akaun instagramnya. Dibiarkan sahaja mesej itu. Di zaman millenium ini, Cik Leha menggunakan sepenuhnya kebolehan manipulasi laman sosial supaya tidak lagi ditembak dengan panah kata-kata tajam laki Cik Pah seperti dulu.
“Kalau aku sebarkan di FB atau insta, mesti jadi tular.” Cik Leha menggumam dan terus mengongsi status Saemah tentang pencarian bakat baru untuk diuji bakat; khusus untuk berlakon di dalam filem ‘Ratu di Balik Hijab’, terbitan ulung syarikatnya. Penggambaran akan dilakukan di Turki, Switzerland dan London.

Sayang-sayang akak semua, cepatlah datang uji bakat. Syarikat akan tak letak syarat, anak dara, ibu tunggal, asalkan menepati kriteria pelakon yang kami perlukan.

Begitulah, meriahnya status Cik Saemah di laman sosial. Cik Saemah juga memuatnaik gambar-gambar swafoto lokasi yang terpilih dengan gaya penuh mewah. Menurut Cik Saemah lagi, suaminya, ahli perniagaan dari Sudan Selatan itu sangat merestui kehendaknya. Maka, berduyun-duyunlah anak-anak dara dan ibu-ibu tunggal seantero tanah Malaysia yang teringin hendak merasai tempias glamor berkilau-kilau menekan like dan meninggalkan komen serta mesej. Cik Saemah juga menjanjikan Mahdi Patara, hero idaman Nusantara bertubuh kekar dan bermata tajam akan terlibat dalam produksi tersebut.

Sayang-sayang akak…

Akak mintak maaf sangat-sangat. Sesi auditon yang akak janjikan di Hotel Lima Bintang terpaksa ditunda kerana sayang akak ada hal yang tak dapat  dielakkan di Dubai. Nanti akak akan umumkan tarikh baru…sabar ya sayang-sayang semua…muah…muah!

5 minit yang lepas


Cik Leha menggaru-garu tengah kepala yang hampir botak. Mana satu hendak dipercaya ni? Blog hiburan Tiong.Com baru sahaja memuatnaik gambar Cik Saemah bertudung dan berbaju putih sedang berpegangan tangan keluar dari sebuah masjid bersama seorang lelaki yang cerah kulitnya dan nipis bibirnya. Bukan di Dubai, tapi di Selatan Thai! 

Tamat.


Wednesday, July 26, 2017

Nuh, Melayarkan Bahtera Falsafah


Sambil mengunyah sebiji epal nan rangup saya mencapai antologi 'Helo' terbitan JS Adiwarna. Penanda buku sudah lama bermukim di muka surat 238. Cerpen bertajuk Jiwa, garapan Nuh.

Siapa Nuh? Entah. Saya mengenali Nuh lewat Dalang Gerhana, Petualang Cinta, cerpennya di dalam antologi Sains Fiksyen & Fantasi Adiwarna 2.

Karya Nuh, penuh jiwa, misteri dan penuh falsafah. Karya-karyanya membawa makna berlapis-lapis, tersirat dan tersurat. Karya Nuh sebenarnya berat untuk ditafsir dan boleh sahaja disalahertikan sebagai sebuah 'raung rasa'.

Diksinya cantik tersusun. Nuh menguasai hiperbola dan metafora dengan baik dan melukisnya di kanvas perasaan secara jujur, saya kira.

'Selama ini, aku percaya aku lebih selesa hidup begini, tidak dekat, tidak jauh. Ibarat melihat terang pesta dari mercu-mercu gelap.'

Nuh seorang manusia pemerhati kerana inti karyanya rinci melalui olahan bahasa yang indah dan relevan dengan masa.

Satu yang saya perhatikan, Nuh tidak pernah 'meninggalkan' subjek bulan. Walaupun bermula dengan Dalang Gerhana, Petualang Cinta yang jelas menjadikan bulan sebagai titik tumpu penceritaan secara tak langsung, saya mengesan juga kehadiran bulan si dalam naskhah Jiwa. Tidak ketinggalan, bulan juga disentuh di dalam naskhah Sang Penghujah. Garapan lebih awal Nuh di dalam antologi Daun Paku Ungu.

Siapa Nuh? Pemikir barangkali. Namun, luahan mindanya lewat cerpen-cerpennya menghadirkan kepelbagaian falsafah hidup yang perlu difikirkan.

Salam pena,
Admin TSJD


Monday, July 24, 2017

Tanda Baca - HURUF BESAR


Gambar : Carian Google

Assalamualaikum dan Salam Kreatif. Bismillah.

Tatabahasa, perlu dikuasai, perlu dikaut, dicedok, masuk ke dalam beg pengarang. Perlu, perlu, perlu. Begitu juga untuk semua, khususnya.
Kekeliruan menulis huruf besar dan huruf kecil bukan masalah anak kita yang Tahun 4, 5 atau enam. Ia masalah sejagat ya Kak Mah, Kak Bedah. Nak… nak kalau kita dah lama meninggalkan bidang tulis-menulis ni.

Huruf besar perlu ditulis dalam situasi;

1.       Huruf pertama awal ayat 

Contoh :
Hari ini hari Selasa
Akukah yang terlambat, atau waktu yang tercepat.

2.       Huruf pertama dalam petikan langsung/dialog

Contoh:
“Selesai mengkhatamkan Al-Quran, Yusuf Al- Nabhani melanjutkan pelajaran di Al Azhar ketika berusia 17 tahun.” (Mohd Faizal Harun, 2013)
“Saya tetap dengan pendirian saya,” katanya.
Pandangan matanya berkaca, "Saya rindukan emak..." ujarnya lirih hingga kantung air matanya pecah.

3.       Huruf pertama untuk kata nama atau kata adjektif selepas dialog

Contoh :
“Horey, sayalah pemenangnya!” Dia menjerit girang.
“Apa agaknya yang dia fikirkan?” Saya terus tertanya-tanya.

4.       Huruf pertama dalam ungkapan berkaitan kitab suci dan nama tuhan. Kata ganti nama ‘nya’ ‘mu’ untuk Tuhan mesti ditulis huruf besar.

Contoh :
Ampunan-Mu
Rahmat-Nya
Yang Maha Agung
Pencipta Yang Mutlak

5.       Huruf pertama berkaitan kehormatan, keturunan dan keagamaan
                
Contoh :
Duli Yang Maha Mulia
Tun Mahathir Mohamad
                Yang Berbahagia Ustaz Dato’ Kazim Elias

6.       Huruf pertama nama khas

Contoh :
Monalita Mansor
Kelas Asas Blog dan Penulisan

7.       Akronim (kependekan)

Contoh :
KWSP, TUDM, LUTH


Itu sahaja sedikit panduan menulis untuk hari ini. Selamat menulis buat para penukil.

Salam pena,
Geng TSJD


Friday, July 21, 2017

Cerpen Pilihan Mingguan : JANJI LEBARAN

JANJI LEBARAN
Oleh Padin Majid

Sumber gambar : Google

SEJAK bermulanya Ramadan, aku sudah dapat menangkap perubahan pada diri ayah. Sinar keceriaan pada  wajahnya tidak lagi menyuluh seperti selalu. Becok mulutnya juga terhenti, seolah-olah merajuk. Pastinya pangkin kayu di bawah pokok manggis, merindui panas punggung ayah. Begitu juga Pak Saad askar pencen, Tok Dan Telinga Capang, dan Said Misai Melintang. Mereka sudah kehilangan seorang rakan untuk berbual. Jika tidak, dalam seminggu, pasti dua tiga kali empat sekawan ini akan melepak bersama-sama.  Bercerita sakan. Selagi tidak berbunyi azan Maghrib, selagi itulah mereka tidak akan berganjak.
        Jangan kata aku tidak risau. Teramat susah hati sebenarnya. Namun, aku sudah masak benar akan perangai ayah. Sudah 18 tahun kami bersama-sama. Susah sungguh untuk aku mendengar ayah mengadu. Jauh sekali merungut. Tanyalah. Paksalah. Mulut ayah terkunci. Rapat. Suara ayah menyepi. Hanya emak tempat ayah mencurahkan segala masalah. Emak menjadi pendengar setia. Emak tak pernah merasa jemu apalagi benci. Kerana bagi emak, masalah ayah adalah masalahnya juga. Mereka akan berusaha bersama-sama dalam mencari penyelesaiannya.
          Emak? Ooo, emak tidak ada. Opps, bukan meninggal dunia. Bukan juga bercerai. Emak tinggal dengan keluarga Kak Dila di bandar Kulim. Tidak jauh. 10 kilometer sahaja dari rumah kami di Kampung Padang Penyangga ini. Sebenarnya, Kak Dila lumpuh sebelah kiri badan. Dia terjatuh di bilik air semasa mengandungkan anak kedua. Anaknya tidak dapat diselamatkan. Disebabkan itulah, emak beria-ia mahu menjaga Kak Dila. Dari sehari membawa ke seminggu dan kini sudah hampir 4 bulan ayah ditinggalkan bersama aku. Anak pertama Kak Dila, baharu berusia dua tahun setengah. Zulfa Imani namanya.
           Aku berteka-teki sendiri. Cuba menjadi Nujum Pak Belalang. Rasanya, aku tahu kenapa ayah jadi begitu. Tidak lain dan tidak bukan,  mesti ayah rindukan emak. Teringin makan masakan emak yang enak. Gulai keli bersama timun, goreng kunyit tilapia, sambal belacan berulamkan pucuk ulam raja dan pucuk janggus.  Itulah makanan kegemaran ayah.
           Tentu ayah juga sudah terlalu rindu untuk solat bersama-sama emak. Ke kebun getah berdua. Apatah lagi, di bulan mulia ini. Ramadan Al Mubarak. Tahun lepas, emak akan membonceng motosikal Ex5 ( hadiah daripada Kak Dila untuk ayah pada hari lahirnya yang ke 50 tahun), menuju ke Masjid An Nur di Pekan Junjong. Bertarawih.  Mesra benar. Bagai sepasang kekasih. Walaupun sudah 30 tahun berumahtangga, kasih sayang antara kedua-duanya semakin menyubur.
Pulang dari masjid, sambil makan (mereka hanya makan kurma dan pisang berserta secawan air kosong ketika berbuka puasa), riuh rendah mereka bersembang. Macam-macam hal yang disentuh. Kadang-kadang ketawa. Sesekali deras suara seakan-akan marah. Pernah juga mereka bersedih sehingga menapak air mata ke pipi tua kedua-duanya.
           Tahun ini, emak tiada. Teman bercerita jauh dari mata. Kerana itu ayah berubah perangai. Suka menyendiri. Namun itu hanya telahan aku. Jawapannya ada pada ayah. Aku yakin, ayah akan membuka mulut juga nanti. Sabarlah duhai hati. Sambil menoreh, aku cuba bertanya pada ayah. Namun, ayah terus menarik pisau getah menuruni lurah di batang pokok hingga mengalirkan susu putih ke dalam pot hitam. Bau busuk sekerap sudah sebati di hidungku. Juga bau masam baju aku dan ayah sudah tidak menjejaskan deria bau kami. Suntikan nyamuk dan cengkaman pacat di tubuh tak usah ceritalah. Berbekas dan berdarah merata-rata badan. Alah bisa tegal biasa. Anak kampung tidak takutkan semua itu. Datanglah lipan, ular dan babi hutan. Kami anggap seperti kawan sahaja. Apa yang perlu dilakukan seandainya bertembung, cuma menjauhkan diri. Demi keselamatan.
       “Ayah jangan buat Aiman macam ni. Aiman sedih dan risau tengok ayah begini.” Entah daripada mana datangnya keberanianku? Pedulikan. Jawapan ayah yang sangat aku perlukan sekarang. Hatiku berdoa dalam debaran. Dup dap, dup dap jantungku. Tapi ayah langsung tak memandang wajahku. Mulutnya terkumat-kamit mengunyah nasi berlaukkan udang goreng kunyit. Manalah aku pandai memasak seperti emak. Namun, jika rajin, tak susah pun untuk memasak. Cari sahaja dalam majalah atau google resipinya. Tiru. Pasti menjadi dan sedap. Tak percaya? Cubalah.
       Aku sabar lagi. Menunggu jawapan ayah dengan penuh harapan. Diam juga. Macam malaikat lalu, kata orang-orang tua dahulu. Benarkah? Itu aku tidak pasti. Cuma, perkara ini sudah melekat kuat di minda. Tidak dapat untuk kutanggalkan seperti mudahnya membasuh lumpur yang mengotori baju.
         “Di masjid tadi, waktu nak balik riuh ja ayah bersembang dengan Lebai Ramli, imam masjid tu. Dengan saya ni, anak ayah sendiri. Anak kandung pula tu. Ayah tak mahu bercakap. Sedih saya tau ayah buat macam ni." Mulut kumuncungkan. Sengaja aku berlakon. Kalau bukan sebagai Farid Kamil, sebagai Sharnaz Ahmad pun jadilah. Konon-konon bersedihlah sangat. Namun niat aku baik. Dengan harapan,  simpati ayah datang menerjah jiwanya. Mahulah dia bersembang dengan anak lelaki bongsunya ini.
         Malangnya sehingga selesai makan, jawapan yang aku tunggu-tunggu masih tiada. Ayah berlalu ke bilik air. Berwuduk kemudian menuju ke bilik tidurnya. Kedengaran suara ayah membaca Al-Quran. Jika tahun lepas, ayah ditemani emak, tahun ini ayah hanya bersendirian. Sebab itulah ayah bersedih. Menyepi. Tekaku lagi. Ah, aku perlu bertindak. Sesuatu perlu kulakukan.
     Di pagi lebaran, seperti orang lain, aku bersalam dan meminta ampun dan maaf akan tiap kesalahanku pada ayah. Ayah tersenyum dan memaafkan aku, Tangan kanannya mengelus-ngelus rambutku. Terasa sayu sangat. Kemudian kami berpelukan dan mencium pipi masing-masing. Ah, alangkah bahagianya aku di saat ini. Selesai solat sunat Aidilfitri dan menziarahi kubur, aku meminta keizinan daripada ayah untuk ke rumah Kak Dila. Aku turut mengajak ayah. Namun ayah menolak kerana dia akan bersama-sama ahli jemaah masjid akan pergi beraya ke rumah anak-anak kariah.

Related image
Sumber gambar : Google

Di rumah Kak Dila, melihat sahaja pada keadaannya, hatiku robek. Kasihan Kak Dila. Apa ertinya hari raya, jika hanya terbaring di katil. Walaupun kurung biru tersarung cantik, aku pasti Kak Dila tidak gembira. Abang Aris pula satu hal. Tergamak hadiahkan Kak Dila madu. Madunya pun satu, sampai hati rampas kasih sayang Abang Aris pada Kak Dila. Semuanya mementingkan diri sendiri. Tak peduli perasaan orang lain. Sakit hatiku. Tiba-tiba hilang rasa sedih. Datang rasa geram. Marah.
“ Emak, jom la kita balik. Jom la mak. Ayah dah rindukan emak tu. Ayah dah berubah. Suka menyendiri. Tak mahu jawab soalan Aiman. Tak mahu sembang dengan Aiman. Kawan-kawan ayah pun dah tak datang sembang di pangkin kita tu sebab ayah tak mahu turun rumah.” Mengadu sakan aku. Iyalah, alang-alang dah datang. Dan kata orang, alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Aku telah berusaha. Berjaya atau tidak,  hanya Allah Yang Maha Mengetahui.
“ Aiman tak kesian ke  pada Kak Dila? Aiman nampakkan keadaannya macam mana?” Sayu suara emak.  Ada pilu menghuni di wajahnya. Nampak. Memanglah aku nampak. Mataku pun  belum  rabun lagi.
            “ Abang Aris ada, Kak Fasya pun ada. Kalau dah sanggup bermadu, kenalah buat kerja lebih. Uruskan makan pakai Kak Dila. Berak kencing si Zulfa Imani tu. Takkan duduk di sini hanya setakat nak goyang kaki ja. Ni emak duduk di sini, entah-entah jadi hamba abang dan Kak Fasya.” Aku pasti mereka terkejut mendengarnya. Biarlah. Kak Fasya menangis dan berlari ke biliknya. Tahu pun sedih. Pedulikan. Memang patut pun aku bising. Perbuatannya memang melampau. Abang Aris masih di depanku. Matanya terjegil. Ah, aku tak takut. Anak jantan tak perlu gentar.
“ Beginilah. Emak ikutlah adik balik. Memang betul pun apa yang Aiman kata tadi. Sebab saya takut terjadi beginilah, saya kerap kali minta mak balik. Tapi mak tak mahu. Kali ni, Aris merayu pada mak, ikut  Aiman balik ya mak.” Aik, baik pula abang iparku pagi ini. Entah-entah seperti aku tadi juga. Berlakon. Namun, aku tetap tersenyum. Sangat lebar. Kemenangan sudah menjadi milikku. Ya, aku berjaya. Alhamdulillah.
         “Sebenarnya begini Aris, Aiman. Ayah dah beritahu pada emak semasa dia datang berbuka puasa di sini minggu lepas.  Emak dah tahu ceritanya kenapa ayah berubah perangai tu.” Eh, emak dah tahu? Ish, lakonan apakah ini?
“Sehari sebelum kita menyambut Ramadan, Said Misai Melintang, Tok Dan Telinga Capang, dan Pak Saad askar pencen datang bersembang di rumah kita. Datang berhajat, sebenarnya. Bukan sembang biasa-biasa. Mereka sampaikan berita kepada ayah.” Berita? Kenapa ayah tak beritahu padaku? Berita apa pulak? Ayah... ayah. Sampai hati buat aku seperti tunggul kayu mati.
        “Ayah sungguh malu,” sambung emak lagi. Aku dihujani debaran. Kak Dila nampak terkejut. Matanya terbuka luas. Abang Aris terpinga-pinga. Kak Fasya, entah bila datang semula, sudah tercongok di  tepi katil.
           “Berita apa mak? Pasal Aris kahwin di Siam ke mak? Tapi, 'kan ayah dah tahu hal tu? Aris dah bagi tahu awal-awal lagi pada ayah, pada emak. Aiman pun ada masa tu. Kami kahwin pun atas persetujuan Dila. Malah Dila yang galakkan saya berkahwin lain dengan syarat saya berlaku adil. Dan saya rasa, mak pun tahu bagaimana bahagianya hidup kami berempat. Kan mak?”
“ Ya Aris, mak tahu. Malah  mak bersyukur mendapat menantu kedua seperti Fasya. Dialah yang melakukan semua kerja rumah ni termasuk menjaga Dila dan Zulfa Imani si kecil tu. Tapi ini bukan tentang Aris…”
“Habis tu?” Serentak soalan itu keluar dari mulut aku dan Abang Aris.
            "Pasal Aiman.”
“Eh, pasal Aiman?” Aku mula cuak.
“Ya, ayah dan emak tak sangka. Sama sekali tak menyangka. Aiman sanggup buat macam tu.” Emak mula sebak. Suaranya tersekat-sekat. Tiba-tiba sahaja aku diserang rasa takut. Naluri kejantananku seolah-olah menghilang.
            Satu persatu wayang ingatan terbayang di layar mata.

Image result for hari raya
Sumber gambar : Google

          Abang Aris datang berjumpa ayah. Mereka bersembang di ruang tamu. Emak tiada. Dia ke surau belajar mengaji Al-Quran. Aku pula di luar. Di pangkin bawah pokok manggis. Sedang berehat sambil membaca akhbar. Suara mereka berdua sekejap kuat, sekejap perlahan. Aku pun berjalan dengan penuh berhati-hati ke arah dinding ruang tamu. Mengendap dan memasang telinga. Aku mendengar dengan jelas setiap patah bicara mereka. Aku sedih. Pada waktu itu, aku merasa sangat simpati pada Abang Aris. Aku faham kenapa ayah tak dapat membantu Abang Aris. Siapalah ayah? Hanya penoreh kebun getah pusaka. Pokoknya pula sudah terlalu tua. Susu getah pun sudah enggan mengalir lagi.
Aku tekad. Aku perlu membantu Abang Aris. Walaupun aku pernah terkilan kerana abang Aris berkahwin lagi, tapi dia tetap abang iparku. Kesusahan Abang Aris bermakna kesusahan kak Dila, kakak kandungku. Aku mesti lakukan. Aku perlu bantu mereka.
          Malam itu, dengan hati yang maha berdebar, antara rasa takut, bersalah, dan keinginan yang membuak-buak untuk membantu Abang Aris aku mengotakan rancanganku. Walaupun sukar dan memakan waktu yang agak panjang, aku memaksa juga diri untuk menyelesaikan misiku itu. Sesekali kedengaran suara anjing menyalak memanjang dan sayu dari rumah peniaga-peniaga di situ.  Seram sejuk menyerang seluruh badan. Berdiri bulu romaku. Dugaan perlu aku tempuhi. Misi perlu diselesaikan.
            Untung juga ada youtube. Dapat juga aku pelajari serba sedikit daripadanya. Dan sekarang aku telah berjaya mencapai impianku hasil pelajaran segera di situ. Mudah sungguh  bila maklumat berada di hujung jari.
Aku tunaikan kehendak Abang Aris. Pada mulanya Abang Aris agak terkejut dan enggan menerima pemberianku. Namun setelah aku pujuk dan menerangkan padanya, Abang Aris mengalah dan mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih padaku. Dia memelukku erat. Terasa panas dadaku. Rasa terharu dan sayang akhirnya menumbuhkan pohon sebak dan gugurlah daun-daun  air mata kami berdua.
“Aiman!” Ah, suara emak itu sangat mengejutkan. Aku terpinga-pinga.
         “Ayah dah bertanya pada Lebai Ramli untuk kepastian. Dan ayah ditunjukkan bukti. Yang jelas. Terang. CCTV masjid jadi saksi perbuatan Aiman tu…” Air mata emak sudah tak terbendung lagi. Tangisan emak menginsafkan aku. Aku anak yang tak kenang jasa orang tua. Anak yang tak tahu malu. Tak berguna.
"Mak, ampunkan Aiman. Ayah, ampunkan Aiman. Abang Aris, Kak Dila, Kak Fasya maafkan Aiman. Aiman janji, Aiman akan berubah. Jadi anak berguna. Jadi insan mulia. Maafkan Aiman.” Aku sudah hilang rasa malu. Menangis bagai anak kecil. Kini aku diserang rasa bersalah yang teramat.
“Bertaubatlah nak. Mohon ampun pada Allah. Moga lebaran ini, membuka pintu hati Aiman untuk menjadi hamba-Nya yang takwa. Solatlah nak. Jika Aiman boleh bertarawih, berpuasa di bulan Ramadan. Emak yakin, solat lima waktu pun pasti Aiman boleh.”
        "Dan yang paling penting, wang tabung masjid yang kau curi tu, ayah dah berjanji untuk gantikan balik. Mujurlah mereka tidak membuat laporan polis, ‘nak.”
           Ya Allah. Perasaan malu yang tadi telah hilang, kini kembali. Malu sungguh. Aku berjanji pada semua. Mulai lebaran ini, aku akan berubah. Aku memandang wajah Abang Aris. Bertembung perasaan terkejut dan sedih di situ. Aku amat berharap agar dia tidak mengsyaki apa-apa. Kerana sewaktu aku memberi sejumlah wang padanya dahulu, aku memberitahunya bahawa  wang itu aku  pinjam daripada seorang kawan.


Tamat.


Tuesday, July 18, 2017

Sinkope

Teks : Monalita Mansor
Blog : http://monalitamansor.blogspot.my


Soalan :

Salam Sejahtera.

1. Bagaimanakah cara yang betul untuk menulis sinkope 'tu', 'ni', 'kan', 'nak'?

2. Ada editor yang meletakkan tanda (') sebelum perkataan kan = 'kan. Apakah fungsi (')

3. Perlukah juga meletakkan tanda (') pada singkatan cu = cucu, nak = anak, pak = bapak?

Terima kasih.


Jawapan :


Salam sejahtera,

1. Untuk singkatan tu, ni, kan dan nak = singkatan tersebut sudah betul. Untuk kan, hanyakan yang berfungsi sebagai imbuhan sahaja dieja bersambung dengan perkataan sebelumnya. Selain itu "kan" dieja terpisah kerana kan dalam percakapan bermaksud bukan atau tidak membawa apa-apa makna.

2. Editor tidak meletakkan tanda (') sebelum perkataan kan.

3. Tidak perlu meletakkan (') pada kependekan cucu, anak dan bapak.

Untuk mendapatkan maklumat lebih lanjut, mohon rujuk Kamus Dewan Edisi ke-4.
Terima kasih kerana menggunakan perkhidmatan Khidmat Nasihat Dewan Bahasa dan Pustaka.

Selamat menulis!

Salam pena,
Geng TSJD


Nota 13 Pun


Gambar : Monalita Mansor


Kata penegas 'pun' SAH dikahwinkan dengan 13 perkataan ini sahaja. Selain daripada itu, mohon difasakh, dinusyuz dan diceraikan talak 3.

Selamat menulis.

Salam pena,
Geng TSJD



Wednesday, July 12, 2017

Projek Penulisan Geng TSJD

Kami, Geng TSJD mempelawa cerpenis yang berminat untuk menghantar cerpen bagi tujuan siaran di blog kami. Cerpen yang terpilih akan disiarkan pada setiap hari Jumaat. Cerpen terbaik bulanan akan menerima saguhati daripada pihak Admin TSJD.

Syarat-syarat Penyertaan:

1. Karya tidak boleh menyentuh sensitiviti agama dan kaum

2. Tema adalah bebas

3. Pemilihan kata (diksi) dan gaya bahasa santai yang sederhana boleh dipertimbangkan

4. Penulisan gaya BMT sangat digalakkan

5. Karya mempunyai mesej moral pro dan kontra yang seimbang

6. Maksima ditulis sebanyak 2000 patah perkataan

7. Menggunakan TNR, Fon 12 ditaip berjarak 1.5

8. Sila hantar menggunakan e-mel dengan keterangan  nama samaran, nama sebenar, alamat e-mel, alamat, nombor telefon, nombor akaun, nama bank, nama penuh pemilik akaun dan akuan pengesahan keaslian karya. Sila hantar karya anda ke alamat e-mel tsjd177@gmail.com

9. Hak penerbitan cerpen yang tidak tersiar diserahkan kepada penulis semula pada minggu berikutnya secara automatik.