Friday, October 20, 2017

Rumah Untuk Disewa : Nazrie Haslieanie



 
          Nazrie Haslieanie merupakan nama sebenar editor, penulis dan penyelenggara berasal dari Besut ini. Mempunyai pengalaman 10 tahun di dalam bidang penulisan seiring dengan tugasannya sebagai editor buku-buku pendidikan di sebuah syarikat penerbitan tersohor di Malaysia.
          Penglibatannya di dalam bidang penulisan bermula ketika masih bergelar pelajar universiti dengan tersiarnya cerpen berjudul “Alahai Ayah” di majalah Mingguan Wanita. Tanpa menoleh, langkahnya dihayun laju dengan penghasilan cerpen demi cerpen dan disambung pula dengan kerjaya di dalam bidang yang sama. Seterusnya, langkahnya terus gemilang dengan terbitnya dua buah novel awal remaja berjudul “Si Belang” dan “Ku Juga Punya Hati.”
          Sebagai penulis, keunikan dalam setiap karya adalah buruan yang tidak berpenghujung dan itu jugalah hasrat penulis yang sudah menghasilkan lebih 30 buah karya termasuk novel remaja, antologi cerpen, puisi dan cerita kanak-kanak.
         Beliau yang pernah terlibat dengan antologi “Sedegup Cinta” meletakkan Roald Dahl sebagai idola atas kriteria kisah-kisah yang digarap oleh penulis tersebut memberi beliau inspirasi supaya berfikir di luar kotak. Selain itu, penulis berkaca mata ini tidak spesifik dengan seseorang penulis sebagai idola berdasarkan kisah yang ditulisnya.
            
       
            Penulis buku “Budak Tin” terbitan ITBM ini juga merasakan penulisan cerpen adalah wahana terbaik untuk penulis baharu yang mencari tapak di dalam bidang ini. Pada masa yang sama, mereka dapat menghasilkan karya dengan lebih cepat dan sudah tentu lebih baik pada masa mendatang. Bagaimanapun, beliau mengingatkan, adalah penting untuk seseorang penulis itu memastikan maklumat yang ditulis adalah fakta yang tepat agar tidak dipertikaikan oleh pembaca. Pembaca pada hari ini semakin pintar kerana mereka sendiri banyak membaca dan menelaah. Penyampaian yang kreatif juga merupakan peluru yang boleh menarik minat pembaca.
          Selain daripada menulis, Nazrie Haslieanie juga sering diundang oleh pihak universiti dan sekolah untuk memberikan ceramah tentang penulisan. Selain itu, pengalaman ditemuramah oleh pelajar universiti untuk tugasan, juga turun mempromosi karya sendiri di pesta buku merupakan pengalaman berkarya yang indah bagi beliau.
     Sehingga ke tahap ini, Nazrie Haslieanie, editor muda yang berkaliber ini merasakan perjalanannya di dalam bidang penulisan masih panjang. Dia ingin sekali menghasilkan karya di dalam genre yang berbeza sebagai memenuhi tuntutan sasarannya sebagai penulis serba boleh.
           Pada tahun 2016 sahaja, sebanyak 7 buah karyanya telah diterbitkan dan kesempatan menimba pengalaman yang pelbagai ketika menulis, dimanfaatkan sepenuhnya. Nazrie Haslieanie sebelum menoktahkan temubual mengharapkan rakan penulis yang berkeinginan untuk menjadi penulis berjaya agar jangan mudah berasa puas dan mendabik dada jika karya diterbitkan kerana proses pembelajaran ini tentunya tidak pernah bernoktah.
                                     
 



Monday, September 4, 2017

Monolog Luaran dan Sudut Pandangan Orang Pertama


Teks : Monalita Mansor
Gambar : Carian Google


Monolog luaran pula ialah perbuatan watak BERCAKAP SEORANG DIRI/BERSUARA tetapi tanpa direspon oleh watak lain. Meskipun penulis mewujudkan ada watak lain ketika itu, percakapan itu dianggap tidak didengar oleh sesiapa.

Penerang dialog ialah ; desis, gumam, bisik, getus, desah – atau apa sahaja perkataan yang menggambarkan perbuatan berkata-kata dengan perlahan.
Jadi apa perlu kita tulis perkataan ‘monolog’ kalau kita ada kosa kata yang menggambarkan watak bercakap sendiri?

Contoh :
Eh! Biar benar,’ getusnya. Dia memandang sekeliling. Tiada sesiapa di situ.
Penerang dialognya ialah : getus
Kurungan dialognya ialah : Dia memandang sekeliling. Tiada sesiapa di situ.
(penerang dialog dan kurungan dialog menguatkan ayat tersebut BAHAWA perbuatan itu adalah monolog berdasarkan perkataan ‘getus’(PD) dan ‘tiada sesiapa di situ’ (KD))
…maafkan aku sayang,’ bisiknya sebelum meletakkan surat itu dan berlalu pergi
Penerang dialog : bisik
Jadi sekali lagi saya tegaskan, kenapa nak guna perkataan monolog sedangkan kita boleh menggantikannya dengan perkataan lain. Cuba baca ayat ni,
….maafkan aku sayang,’ monolognya sebelum meletakkan surat itu dan berlalu pergi
Yang bermaksud
….maafkan aku sayang,’ dia bercakap sendiri sebelum meletakkan surat itu dan berlalu pergi.
Atau
       ……..aku akan dapatkan juga!’ dia bermonolog di dalam hati.
        Yang bermaksud
……………aku akan dapatkan juga!’ dia bercakap sendiri di dalam hati.

Bagaimanapun, berhati-hati sekiranya anda menggunakan sudut pandangan orang pertama atau POV1. Untuk mengenalpasti POV1 ialah apabila kita menggunakan ganti nama ‘aku’ atau ‘saya’ untuk mewakili watak.

Sekiranya anda menggunakan POV1, monolog yang boleh dipakai ialah monolog luaran. Monolog dalaman tidak boleh digunakan kerana POV1 dianggap adalah cerita watak tersebut sendiri atau dalam bahasa mudahnya, watak sedang bercakap dengan dirinya sendiri dalam ruang lingkup yang lebih luas.

Contoh : POV1
Itulah sebabnya aku jadi orang pertama yang sampai di fakulti ni. Tak ada orang. Inilah masa yang paling sesuai untuk aku jayakan misi rahsia. Jeng! Jeng! Jeng.
Noraz Ikha, Nota Cinta Rahsia, Komplot Menulis 2015.

Tidak terdapat monolog di dalam ayat ini kerana ‘aku’ sendiri yang bercerita. Maka, dia boleh menceritakan perasaannya secara terus. Lihat pula kalau saya tukarkan POV1 ke POV3. POV3 ialah sudut pandangan orang ketiga. Untuk mengecamnya, penulis biasanya menggunakan ganti nama watak, atau ‘dia’ atau ‘mereka’.

Contoh : POV3 + monolog
Itulah sebabnya dia menjadi orang pertama yang sampai di fakulti ni. Tak ada orang. ‘Inilah masa yang paling sesuai untuk aku jayakan misi rahsia. Jeng! Jeng! Jeng.’ Rania menyengih, mengiyakan kata hatinya.

Di dalam petikan ini, saya telah menggantikan ‘aku’ dengan ‘dia’ dan sebelum perkataan ‘Inilah’ saya letak pengikat kata (‘) untuk memberitahu watak sedang berdialog. Juga saya tambah kurungan dialog ‘Rania menyengih, mengiyakan kata hatinya.’ Menunjukkan watak bernama Rania sedang bermonolog.

Maka, ingat! Jangan bermonolog dalaman kalau anda menggunakan sudut pandangan orang pertama. POV1


Sunday, August 13, 2017

Salam Takziah

Assalamualaikum dan Salam Kreatif.

Kami Geng TSJD ingin mengucapkan salam takziah pada rakan penulis kami iaitu Tunku Zarita (Bonda Tunza) atas pemergian suami beliau pada khamis lepas. Al-Fatihah buat arwah dan semoga rohnya dirahmati dan ditempatkan bersama golongan orang-orang beriman. Pada bonda Tunza, semoga diberi ketabahan dan kuat semangat.

Al-Fatihah.


Salam takziah,
Geng TSJD



Thursday, August 10, 2017

Cerpen Pilihan Bulanan : JANJI LEBARAN

Assalamualaikum. Salam Kreatif. Bismillah.

Cerpen yang terpilih utk bulan Julai ialah cerpen Padin Majid bertajuk Janji Lebaran. Cerpen yang terpilih menerima saguhati penghargaan daripada Admin TSJD yang telah dikreditkan ke dalam akaun penulis. 

Tahniah!

Salam pena,
Admin TSJD


Friday, August 4, 2017

Cerpen Pilihan Mingguan : AKU TAK MENGERTI

AKU TAK MENGERTI
Oleh Farihah Rashidi


Image result for aku tak mengerti
Sumber gambar : Google

Aku tidak mengerti mengapa mereka begitu membenciku; sedangkan aku mampu rawat luka cedera mereka. Aku seperti Sang Hina yang mahu mendekati mereka Yang Mulia, bagaikan pungguk rindukan bulan. Tiap kali aku cuba menghampiri mereka, aku seolah-lah dibakar rentung. Tapi, aku tidakkan menyerah kalah. Aku akan pastikan mereka menerimaku dan segala luka bisa sembuh.
//
Aku pernah cuba mendekati sebuah golongan penternak haiwan di sebuah negara maju. Hadirnya aku di sana bukan mahu mengganggu gugat aktiviti mereka malah aku cuba untuk membantu mereka untuk masa jangka yang panjang. Aku masih ingat, kemunculanku sewaktu ladang mereka dilanda masalah bekalan makanan (untuk ternakan). Dalam pada masa yang sama, permintaan terhadap hasil ternakan bertambah sehingga mereka tidak punya masa yang cukup untuk ternakan membesar.
Salah seorang daripada penternak mencadangankan untuk ambil permintaan yang mampu mereka sediakan. Namun, lagi dua orang penternak merasakan peluang keemasan itu cuma datang sekali seumur hidup. Justeru, mereka mahu menyuntik hormon pembiakan, percepatkan tumbesaran serta beri makanan dari sisa ladang khinzir. Keputusan yang mereka buat ini membakar aku dengan api tamak haloba.
Benar, berlipat kali ganda keuntungan dibuat tetapi dalam  masa yang sama, mereka telah meletakkan para pengguna ke kancah kesihatan mundur. Suntikan yang dikenakan pada ternakan memberi kesan negeatif pada pengguna. Mungkin 20 tahun akan datang, jumlah manusia yang sihat di muka bumi sama dengan jumlah hutan yang sedang asyik digondol sekarang.
Tidak lama kemudian, aku mendengar tangisan ratapan sedih para penternak kerana anak-anak mereka meninggal dunia akibat sakit disebabkan suntikan racun itu. Hati bagaikan dihiris sembilu, siapakan sangka perbuatan terkena batang hidung sendiri. Pedihnya, sakitnya.
Aku sekali lagi cuba mendekati mereka agar mereka tidak lagi tersimpang jauh. Aku cuba meniup sebahagian daripadaku ke dalam sanubari mereka. Semoga mereka berjaya mengharungi dugaan hidup.
Seterusnya perjalanan aku berjumpa dengan dua orang ahli perniagaan yang cukup berjaya. Mereka berdua sahabat baik. Seorang bernama Ikram dan seorang lagi Faraz. Memandangkan masing-masing berjaya dalam perniagaan, pasti ada saja yang cemburu. Pada mulanya, aku cuma perhatikan mereka daripada jauh, namun saat mereka dilempar fitnah, aku mendekat.
Ikram dituduh terima rasuah manakala Faraz pula dituduh memberi rasuah. Mereka berdua tahu siapa dalang disebalik semua ini. Malah, orang yang menuduh itu sebenarnya yang merasuah dan dirasuah. Mereka kenal sangat dengannya. Sewaktu Ikram dan Faraz berbincang berkenaan cara berhadapan dengan masalah ini, aku turut hadir. Aku gembira kerana Ikram kelihatan senang dengan kehadiranku. Cuma Faraz menentang. Hasilnya, Ikram memilihku dan Faraz pergi tanpa mengendahkan aku.
Aku pesan pada Ikram untuk berdiam diri buat seketika dan terus fokus pada perniagaan. Kataku, diam juga satu bahasa paling baik saat badai melanda. Mohonlah pada Tuhan petunjuk agar sentiasa dalam penjagaanNya. Dia ikut satu per satu nasihatku. Namun, berlainan dengan Faraz, dia buka mulut dan terus bela diri.
Selang beberapa ketika, ombak fitnah kembali reda. Perniagaan Ikram terus maju dek kecerdikannya memilihku. Sebaliknya buat Faraz, dia terperangkap dengan mainan syaitan dan jatuh tersungkur. Dia sedar akan kesilapannya. Ada juga dia berkata pada Ikram, andai dia mendengar kataku, pasti tidak akan jadi begini. Namun, aku akan  tetap bersama andai dia memilihku menemani kebangkitannya.
Sewaktu aku masih di episod Ikram dan Faraz, aku ternampak seorang gelandangan yang seringkali berkeliaran di perkarangan pejabat Ikram. Aku sebut dia seorang gelandangan kerana aku pernah lihat dia tidur di bawah jambatan sewaktu aku menemani Ikram balik ke rumah. Tapi, meskipun  tidak punya kediaman, riak wajahnya cukup bersih.
Dia bernama Chul dengan ketinggian persis model, berkumis nipis, dan berpakaian yang agak kusam. Aku ikutinya untuk beberapa hari. Aku mahu tahu apakah dia boleh menerimaku. Dia berjalan di kotaraya mencari sesuap nasi dengan bermain gitar, ke jambatan untuk tidur, dimana saja dia pergi, aku ada. Sekalipun tidak pernah aku dengar dia menghinaku, sekalipun tidak pernah dia memanggilku kolot.
Sehinggalah suatu hari, Chul di persimpangan perasaan, samada meninggalkanku atau kami terus bersama. Rutin hariannya pada hari tersebut, diganggu dengan ejekan, kata nista orang awam. Mereka mencaci, menghinanya hanya kerana mereka punya rumah, punya pakaian cantik, punya wang makan sedangkan dia tidak punya apa-apa.
Dada Chul berombak-ombak. Saat dada berkembang, dia mahu meninggalkanku, bila kembali rata, dia masih mahukanku. Suara-suara luar mengacau mindanya namun hatinya juga masih mahu bersuara. Aku berpaut kuat di ranting hati Chul.
Akhirnya, suara hati Chul berkata;
“Meski aku tidak punya rumah, tapi aku masih boleh berteduh. Meski aku tidak punya wang, tapi aku masih dapat makan, meski pakaianku kusam, masih mampu menutup aibku. Tuhan begitu pemurah buat orang sehina aku”
Aku melompat gembira. Pedih luka nista Chul, aku rawat lembut sehingga tidak berparut. Begitulah ironinya dunia ini. Biarpun Chul dipandang hina, namun dia tetap punya hati yang mulia. Chul, aku tahu kau akan dapat tempat yang baik di sana kelak. Aku akan jadi saksimu nanti.
Dalam perjalanan aku di negara ‘dunia kelas pertama’, aku sempat melalui sebuah pusat internet, cyeber cafĂ©. Pusat tersebut dipenuhi dengan anak-anak muda juga tidak ketinggalan para pesara. Aku cuba imbas setiap manusia disitu. Semua asyik menatap skrin komputer seolah-oleh dipukau. Seorang remaja perempuan yang duduk ditengah remaja lelaki dan seorang pesara lelaki menarik perhatian aku.
Gadis itu sedang membelek laman sosialnya yang penuh dengan notification. Aku nampak dia klik pada satu laman sesawang yang bertajuk “Gosip Hari Ini”. Mungkin disebabkan berita itu berkenaan artis kesayangannya, itu sebabnya dia lawati laman web itu.
Berita yang dibaca itu agak mengaibkan. Aku turut lihat di ruang komen. Pelbagai komen negatif, buka aib, sangkaan buruk dan sebagainya memenuhi ruangan itu. Jari jemari gadis tadi mula menari di atas papan kekunci. Aku perhatikan saja apa yang mahu ditaipnya. Apa saja yang ditaipnya mempengaruhi kewujudan aku dalam dirinya.
Si gadis menaip dan padam, taip dan padam. Mungkin dia masih mahu berfikir apa yang mahu dikomennya meskipun komen itu bukan satu kewajipan dalam agama. Kelakuan gadis itu mengganggu lelaki pesara disebelah kirinya. Lelaki itu kemudian melihat skrin komputer gadis itu dan berkata;
“Komen je la. Dia ni memang nak kena ajar. Perangai macam tah apa-apa tapi boleh pula laku. Meluat aku tengok”
Gadis itu terdiam, terkesima dengan kata-kata lelaki yang boleh dianggap pakcik itu. Nampaknya, aku tidak diterima dalam hidup Si Lelaki Pesara ini. Namun, buat Si Gadis ini, aku rasa aku masih ada harapan untuk bersarang dalam hatinya. Si Gadis itu membatalkan niatnya untuk beri komen dan hanya senyum tawar kepada lelaki pesara. Aku dapat rasakan dia berfikir tentang kesan perbuatannya. Aku turut berbisik padanya, ‘baca, berhenti, fikir,bertindak’. Jika dia dapat tahan rasa untuk mengomentari orang, menjaga setiap tutur kata pasti dia akan dapat jadi seorang yang baik, pasti tiada hati yang dilukainya.
Aku setuju dengan buah fikirannya dan lega kerana meski Si Gadis asyik dengan media sosial, tetapi dia tidak sesuka hati membuat sebarang komen. Semoga aku dapat terus di dalam hati Si Gadis ini dan semoga dengan kematangannya, dapat beri pengajaran kepada Lelaki Pesara itu.
Daripada satu tempat ke satu tempat yang lain, satu masyarakat ke masyarakat yang lain, merentasi benua, merentasi zaman. Sampailah aku ke sebuah perkampungan kecil di negara yang dilabel dunia ketiga.
Terik panas mentari menggigit rakus masyarakat kampung. Aku rasa jika ada pelancong datang ke sini pasti bawa mudarat. Bahang yang membelit diri mengerah tenaga hingga lemah longlai. Bekalan air juga terhad. Bahkan punca air juga jauh. Perlu berjalan kaki ke mata air demi memastikan bekalan cukup untuk seiisi rumah.
Aku cuba perhatikan penerimaan aku disini. Apakah mereka sebulat suara menyukai aku atau sebaliknya? Aku mahu lihat apakah yang digembar-gemburkan media kelas pertama tentang mereka  itu benar atau palsu. Menurut media mereka merupakan masyarakat yang mundur dalam aspek peradaban manusia. Maklumlah, di tempat mereka tiada pencakar langit, tiada sistem pengairan, pengaliran juga elektrik.
Seorang lelaki berbadan sasa, berkulit gelap, berdiri memberi sepatah dua kata. Lagaknya seperti ketua kampung. Satu per satu ucapannya aku dengar. Tiada keluhan, tiada putus asa. Hanya pujian kepada Tuhan, harapan dan doa agar terus dikurniakan rezeki. Kata-katanya ibarat awan yang memayungi pendengar (penduduk) dari terik mentari, bagaikan gerimis yang menyejukkan diri.
Sedang asyik penduduk kampung berkumpul, tiba-tiba kedengaran jeritan orang bergaduh. Mereka semua berlari ke arah jeritan dan menjumpai dua orang lelaki sedang bertumbuk. Diantara para lelaki yang bergaduh ada dua ekor lembu termanggu-manggu seperti tidak faham dengan apa yang berlaku.
Pak Ketua Kampung meleraikan pergaduhan yang hampir saja menumpahkan darah. Beliau kemudian menyoal selidik puncanya. Ada orang kampung yang turut terbawa dengan kehangatan cuaca serta pergaduhan untuk turut bergocoh. Namun, Pak Ketua menyuruh mereka untuk kekal tenang. Aku cukup suka dengan Pak Ketua ini. Nampaknya beliau juga menyukai aku.
Rupanya pergaduhan itu disebabkan salah seorang lelaki mahu menjual lembu kepunyaan rakannya dengan alasan mahu merantau ke Bandar demi mencari kehidupan yang maju jaya. Pak Ketua ambil sejenak saat untuk berfikir. Lalu beliau berkata;
“Hidup kita disini bukan satu malapetaka malah satu anugerah daripada Tuhan. Kehidupan kita meskipun tidak ‘maju’ seperti orang lain, namun kita masih bersaudara, masih ada berkasih sayang. Ini adalah cara hidup kita. Tidak semestinya kehidupan di Bandar sana, adalah kehidupan yang ideal buat kita semua. Percayalah, kita adalah yang teristimewa dipilih Tuhan untuk berada disini. Belum tentu orang lain mampu menjalani kehidupan kita. Dan yakinlah, selagi kepercayaan pada Tuhan kukuh di hati, kita disini dapat mengharungi ujian hidup meski apa badai sekalipun  yang mendatang. Bersyukurlah kita,”
Bukan hanya lelaki yang bergaduh tadi angguk setuju, malah sekalian orang kampung turut bersetuju dengan ucapan Pak Ketua. Saat itu, aku merasakan seluruh kampung menerima dengan hati terbuka kehadiran aku. Mereka saling bersalaman, berpelukan dalam dakapan kasih sayang.
Kewujudan aku yang bertunas kini sudah menjadi pohon rending dalam sanubari mereka juga anak cucu. Aku cukup seronok melihat keadaan ini. Walaupun berada dalam keadaan yang tidak selesa, tidak senyaman masyarakat lain, tapi mereka tetap meemilihku. Mereka percaya akan rahmat dan kasih sayang Tuhan.
Begitulah antara kisah perjalananku. Tidakkah kamu tertanya-tanya, siapakah aku?
//
Akulah SABAR. Sebuah sikap yang kian lama ditelan zaman. Aku masih mencari puncanya. Adakah kerana dunia ini bergerak makin pantas? Ataupun kerana perkembangan teknologi yang begitu pesat? Sehinggakan aku yang bernaunsa perlahan ini dimomokkan sebagai ketinggalan zaman? Menjadikan semua pecintaku dianggap kolot dan tidak boleh hidup selangit, mati setanah dengan dunia moden?
Mungkinkah kewujudan aku dalam setiap sanubari insan bakal diancam kepupusan seperti Harimau Malaya, bunga Rafflesia?
Aku berharap sekalian insan dapat memberi ruang pada diri sendiri untuk menerimaku. Agar kejadian Hiroshima, genosid rakyat Rohingya, dan sebagainya tidak berulang kembali. Begitu besarnya harapanku.
Sabarlah, kerana sabar itu sebahagian daripada iman.
Tamat.

Tuesday, August 1, 2017

Rangka Dan Cerita

Teks : Monalita Mansor
Gambar : Carian Google

Assalamualaikum. Salam Kreatif. Bismillah.

Merangka plot atau draf DENGAN menulis kreatif adalah dua perkara yang berbeza. Hasil ‘rangkaan’ kita itu digelar draf. Draf pula akan melalui beberapa proses kreatif, barulah ia akan digelar cerpen, puisi, novel dan sebagainya.
Anda tentu pernah membaca kan, ada penulis-penulis tersohor melakukan proses edit beratus-ratus kali sebelum berani mengenengahkan hasil karyanya.
Anda tak boleh dakwa diri anda penulis hanya berdasarkan kemahiran anda membuat draf. Kemudian anda tulis berjela-jela dengan bahasa draf. Pada akhirnya, anda dakwa ia sebagai karya kreatif seperti yang tersebut di atas.

Contoh draf :
Contoh 1
saya dalam perjalanan ke pusat belia. Dalam perjalanan, saya sakit perut. Sakit perut saya kuat sangat.
tapi bukan sakit nak ter……. Tapi sakit lain. Saya berhenti di tepi jalan. Saya ambil telefon. Saya telefon kakak saya. Kakak saya pergilah klinik. Saya tanya klinik mana. Kakak kata, Klinik Bandar.

kemudian anda tulis begini :
Contoh 2
Saya dalam perjalanan ke pusat belia. Dalam perjalanan, saya merasa sakit perut yang amat sangat sehingga saya rasa hendak menangis tetapi saya tidak menangis. Tapi, sakit perut saya itu bukan sakit hendak ter…. Sakitnya macam kena cucuk-cucuk. Saya pun berhenti di tepi jalan dan mengambil telefon bimbit ZenPhone2 yang dihadiahkan oleh ayah saya pada minggu lepas kerana lulus periksa lalu menelefon kakak saya yang tengah lepak di kafe kat kolej dia. Kakak saya suruh pergi ke klinik tempat klinik keluarga yang biasa mak dan ayah pergi kalau saya atau kakak demam atau sakit.

Contoh 3
Semasa di dalam perjalanan menuju ke pusat belia, saya sudah merasakannya. Ada sesuatu yang aneh di dalam perut. Sepertinya ada pisau tajam yang menikam-nikam tali perut. Kesakitannya bisa sekali. Ia merengat-rengat dan menyebabkan sendi terasa lemah. Ia seperti menyerang ke seluruh tubuh sehingga peluh-peluh kecil merenek di dahi.
Langkah saya menjadi perlahan. Adakalanya terhenti terus apabila tali perut saya seperti dipulas dan diperah. Saya berhenti dan bersandar di dinding perhentian bas. Dengan tangan yang menggigil-gigil, saya meraba perut beg. Saya keluarkan telefon bimbit dari dalam beg.
“Kau pergi Klinik Bandar, sekarang,” arah kakak saya sebaik saja mendengar aduan saya yang payah.



Contoh 1 ialah draf
Contoh 2 ialah draf juga tetapi saya pernah jumpa dimajukan untuk sebuah antologi cerpen
Contoh 3 ialah draf yang dimurnikan untuk kali pertama.

Selamat menulis.

Salam pena,
Geng TSJD

Friday, July 28, 2017

Cerpen Pilihan Mingguan : CIK SAEMAH RATU DRAMA

CIK SAEMAH RATU DRAMA
Oleh Myra Amni


Image result for saadiah
Sumber gambar : Google

DULU

Seantero tanah Malaya tahu siapa Cik Saemah. Itu belum termasuk tanah besar China, benua kecil Hindi, tanah Asia Barat, huish, pendek kata Cik Saemah ini memang popular amatlah. Tambahan pula, Cik Saemah orangnya lawa. Kalau di poster-poster filem box-office nama Cik Saemah memang dicetak besar-besar, menggunakan font maksima.
Lawanya Cik Saemah itu tidak terlawan dek primadona ataupun biduanita lain pada zaman itu. Jemarinya runcing dan ruas jarinya tidak menggemuk di tengah. Kukunya jarang dibiar putih, diwarna merah untuk menambah geram lelaki bermata jalang. Sepasang mata runcing milik Cik Saemah, kalau digunakan untuk menjeling para serigala berwajah manusia, mahu disedut semula segala liur menjejeh dan tanpa menyalak, akan segera menerkam. Sepasang mata juling air yang mengapit hidung yang seakan terkepit dengan lekuk di bawahnya melatari bibir yang nipis dan seksi, Basah dan kelihatannya sentiasa merayu. Agh! Segalanya Cik Saemahlah.
“Cinta punya pasal, Cik Pah!” Cik Leha memuncung-muncungkan tajur di hujung bibirnya. Cik Pah yang mencangkung sambil menampar ciuman nyamuk di punggung lebarnya mengangguk-angguk. Pagi-pagi lagi Cik Leha sudah muncul membawa berita penting buat peminat Cik Saemah. Cik Saemah kahwin lari! Bagi penyanjung cinta hujung nyawa, kerja nekad membelakangkan wali dan keluarga itu adalah simbol cinta abadi. Soal sijil nikah yang tak muncul kesahihannya tatkala rumah tangga di hujung tanduk tidak terlintas langsung. Positif. Berkahwin bukan untuk bercerai. Ikrar mereka.
“Kesian mak ayahnya kan, Cik Leha…” komen Cik Pah, terangguk-angguk.
“Alah…nanti bila dah beranak-pinak, sejuklah hati mereka. Orang tua marahnya tak lama,” kata Cik Leha sambil mengintai-intai ke dalam dapur Cik Pah. Dia ngeri melihat jelingan maut yang memaksudkan ‘orang perempuan memang suka tempah tiket ke neraka’ daripada laki Cik Pah yang suka menyampuk itu.
“Iya. Kalau beranak pinak. Kalau dibuatnya doa mak ayahnya yang sakit hati makbul masa dia lari tu. Anak tak ada, rumah tangga porak peranda, macam mana?” sampuk laki Cik Pah disambung dengan kelentang periuk, pinggan dan sudu berlaga di dalam sinki. Macam terkena renjatan elektrik, Cik Leha bangun dan minta diri. Dia betulkan kain batiknya yang melonggar di pinggang yang tak berbentuk. Tajuknya tadi hendak ke gerai nasi lemak hujung simpang. Terbabas pula ke rumah Cik Pah.
“Cik Saemah yang kahwin lari awak sibukkan. Kalau saya kahwin lari dengan madu awak, baru awak tahu!” Ugut laki Cik Pah. Orang perempuan ni, kalau nak disedarkan daripada sindrom mengumpat perempuan lain, ugutlah nak dimadukan. Cepatlah sedarnya. Walaupun niat sebenarnya tinggal niat. Laki Cik Pah tersengih-sengih. Cik Pah yang masam mukanya terus sahaja menonong masuk ke dalam rumah.
Seperti lazimnya manusia, mudah lupa, maka lupalah manusia di Malaya ini tentang keberadaan Cik Saemah. Cik Saemah bintang filem terhangat yang sensasi, memudar bintangnya sebaik menghilang mengikut kekasih hatinya ke Sudan Selatan. Tiadalah sesiapa meskipun mengakui diri mereka peminat tegar Cik Saemah membilang berapa kali dres yang sama dipakai atau sepanjang mana belahan kain Cik Saemah. Peminat yang menampal poster dan pin-up Cik Saemah di dinding bilik juga sudah menggantikannya dengan gambar bersanding atau gambar anak-anak.   


            KINI

Namun. baru-baru ini, Cik Saemah muncul semula. Cik Saemah kini menjadi penerbit. Kata Cik Saemah, pengalamannya sebagai primadona hebat satu ketika dulu akan membantunya tanpa perlu tunjuk ajar daripada sesiapa. Penerbit-penerbit yang ada di Malaysia sekarang ini semuanya longlai ilham. Sedangkan Cik Saemah, sudah memasakkan visi global untuk membawa karya-karya anak tempatan ke pasaran antarabangsa, katanya. Cik Saemah juga sudah belajar selok belok menangani syarikat sepanjang dia berada di Sudan Selatan itu. Rupa-rupanya, kekasih yang menjadi suami Cik Saemah itu, poketnya tebal, sama tebal dengan bibirnya. Patutlah ketika Cik Saemah mengadakan sidang akhbar, ramai wartawan mapan tidak mengenalinya kerana hidungnya sudah semakin terkepit dan pipinya kejun membukit dan bibirnya tidak dapat dimuncungkan ketika berswafoto.
‘Cik Pah, bolehlah bawak anak awak ke uji bakat syarikat Cik Saemah.’ Mesej whatsapps daripada Cik Leha mengetuk pandangan Cik Pah. Malangnya, ketika itu Cik Pah sedang sibuk mengemaskinikan akaun instagramnya. Dibiarkan sahaja mesej itu. Di zaman millenium ini, Cik Leha menggunakan sepenuhnya kebolehan manipulasi laman sosial supaya tidak lagi ditembak dengan panah kata-kata tajam laki Cik Pah seperti dulu.
“Kalau aku sebarkan di FB atau insta, mesti jadi tular.” Cik Leha menggumam dan terus mengongsi status Saemah tentang pencarian bakat baru untuk diuji bakat; khusus untuk berlakon di dalam filem ‘Ratu di Balik Hijab’, terbitan ulung syarikatnya. Penggambaran akan dilakukan di Turki, Switzerland dan London.

Sayang-sayang akak semua, cepatlah datang uji bakat. Syarikat akan tak letak syarat, anak dara, ibu tunggal, asalkan menepati kriteria pelakon yang kami perlukan.

Begitulah, meriahnya status Cik Saemah di laman sosial. Cik Saemah juga memuatnaik gambar-gambar swafoto lokasi yang terpilih dengan gaya penuh mewah. Menurut Cik Saemah lagi, suaminya, ahli perniagaan dari Sudan Selatan itu sangat merestui kehendaknya. Maka, berduyun-duyunlah anak-anak dara dan ibu-ibu tunggal seantero tanah Malaysia yang teringin hendak merasai tempias glamor berkilau-kilau menekan like dan meninggalkan komen serta mesej. Cik Saemah juga menjanjikan Mahdi Patara, hero idaman Nusantara bertubuh kekar dan bermata tajam akan terlibat dalam produksi tersebut.

Sayang-sayang akak…

Akak mintak maaf sangat-sangat. Sesi auditon yang akak janjikan di Hotel Lima Bintang terpaksa ditunda kerana sayang akak ada hal yang tak dapat  dielakkan di Dubai. Nanti akak akan umumkan tarikh baru…sabar ya sayang-sayang semua…muah…muah!

5 minit yang lepas


Cik Leha menggaru-garu tengah kepala yang hampir botak. Mana satu hendak dipercaya ni? Blog hiburan Tiong.Com baru sahaja memuatnaik gambar Cik Saemah bertudung dan berbaju putih sedang berpegangan tangan keluar dari sebuah masjid bersama seorang lelaki yang cerah kulitnya dan nipis bibirnya. Bukan di Dubai, tapi di Selatan Thai! 

Tamat.