Friday, November 17, 2017

CERPEN PILIHAN MINGGUAN : BUKAN SEPERTI AYAH

BUKAN SEPERTI AYAH
Oleh: Siti Khatijah Diana Mohd Hatta

Sumber : Google


“Mak, boleh kan? Esok hari terakhir. Cikgu cakap, sesiapa yang tidak bayar buku latihan sekolah, dia akan didenda.” Dani memberitahu.
Maya merenung lama bebola mata anak bongsunya itu. Seorang anak yang pintar dan celik hati. Permintaan itu kecil malah sepatutnya tiada masalah baginya. Namun disebabkan duit yang tinggal cukup-cukup untuk bekalan makanan mereka sekeluarga, maka terlalu sulit baginya untuk menunaikannya.
“Dani. Mak bukannya tidak mahu bagi. Cuma sekarang ini mak tiada duit lagi. Nanti mak akan usahakan cari untuk kamu ya, nak.”
  Hilang terus mood dia hari ini. Ingatkan emaknya faham, tetapi rupa-rupanya tidak. Demi melampiaskan rasa tidak puas hati, dia bingkas berdiri.
“Dani nak pergi mana itu?”
“Dani nak keluar. Main dengan kawan-kawan lagi bagus. Hilang juga tekanan. Ada orang tua pun bukannya boleh bantu.” Dani membebel, geram.
Sejujurnya, hatinya terasa begitu sakit ketika ini. Serasa baru semalam dia melihat dengan mata kepala sendiri, bagaimana emak dengan mudah menghulurkan duit kepada abangnya. Aneh. Kalau Haikal yang minta, pasti akan dapat. Kalau dia yang minta, boleh pula emaknya buat-buat tidak endah.
Tatkala itu, Maya hanya mampu mengeluh perlahan. Dia tahu Dani merajuk. Tapi biarlah dulu. Nanti pandai-pandailah dia pujuk dengan memasak menu kesukaannya.
“Assalammualaikum mak. Abang dah balik. Alhamdulillah.” Haikal menayangkan beberapa jenis ikan. Ada haruan, sepat dan juga baung. Serta-merta, wajah Maya bertukar menjadi ceria. Termakbul doa yang dipanjatkan di dalam hati tadi. Dani suka makan ikan sepat masin goreng cili api. Kalau dalam bahasa orang ada-ada, menu itu ibarat ayam goreng KFC buatnya.
“Waalaikumussalam. Alhamduillah. Rezeki kita hari ini.”
“Dani mana mak?”
“Dia keluar dengan kawan-kawan dia.”
Terus Haikal tarik muka ketat. “Mak, kan abang dah cakap banyak kali. Jangan izinkan dia berkawan dengan budak-budak itu. Mereka semua bukannya baik pun.”
“Sudah berbuih mulut mak melarang dia, Haikal. Tapi dia tidak mahu mendengar. Lagipun tadi dia merajuk dengan mak. Sebab mak tak dapat beri dia duit untuk bayar buku sekolah.”
“Ala. Biarkanlah dia dulu mak. Sejam dua lagi baiklah dia itu. Nah, apa kata mak ambil ikan ini dulu. Abang mahu solat dulu. Sudah lewat kan.”
Maya mengangguk-angguk seraya mencapai baldi berisi hasil tangkapan Haikal itu. Haikal bergegas lari masuk ke dalam rumah.
Rumah yang didiami itu, hanya mempunyai dua bilik kecil. Satu untuk kegunaan orang tua. Satu lagi sudah tentulah untuk dikongsi di antara Haikal dan Dani. Apabila berkongsi bilik begini, rasanya sukar bagi mereka untuk menyembunyikan apa-apa rahsia.
Haikal berbaring di atas katil bujang di dalam bilik itu. Jika ada Dani, maka dialah yang mengalah untuk tidur di bawah. Namun memandangkan rezeki mendatang saat ini, dapatlah dia menjajah katil itu dengan senang hati.
Sedang leka mengereng, tangan menyusup ke bawah sebuah bantal. Tiba-tiba dia seperti menyentuh sesuatu. Macam kotak. Berasa ingin tahu, dia segera mengangkat bantal itu. Terbeliak terus biji matanya. Leher terasa berbahang tiba-tiba.
‘Dani!’
Haikal mendengus kasar. Nampaknya Dani langsung tidak mahu mendengar nasihat. Saat ini, Haikal sudah benar-benar naik hantu. Dia yang mula diamuk rasa bengang, segera mencapai sebatang kayu. Apa nak jadi, jadilah.
Namun hajatnya untuk mencari Dani terbantut apabila bunyi motosikal mula  kedengaran di pekarangan rumah. Haikal menelan liur. Kecut habis segala yang bernama keberanian. Lenyap sudah kemarahan yang membelenggu dirinya tadi. Tanpa sedar, dia yang lembik lutut spontan melepaskan kayu di tangan.
“Maya! Aku nak duit ni. Cepat bagi aku duit.” Suara itu meminta dengan kasar.
“Saya tidak ada duit, abang.”
“Kau jangan sampai aku naik tangan ke muka kau! Maya.”
“Betul abang. Duit yang ada cukup-cukup untuk beli beras untuk kita anak-beranak.”
“Ah lantaklah. Aku tidak peduli. Aku nak kau bagi aku duit sekarang. Kalau tidak, nahas kau aku kerjakan.”
“Tapi...” Belum sempat Maya menghabiskan kata-kata, tapak kaki Razli sudah menendang tubuh isterinya. Maya terpelanting ke lantai. Haikal yang menyaksikan situasi itu hanya mampu menangis. Dia mahu membantu, tetapi dia langsung tidak punya keberanian.
Begitulah ayahnya. Setiap kali giannya menyerang, akalnya sudah tidak peduli pun siapa yang sedang dibelasahnya. Pernah sekali Haikal cuba menghalang Razli daripada berterusan memukul Maya. Kesudahannya, kakinya patah. Sebab itulah dia tempang sampai sekarang. Tergadai sudah cita-citanya yang mahu menjadi pemain bola sepak. Semuanya gara-gara ayah.
Keesokan hari, Dani tidak pergi ke sekolah. Malas bercampur takut kena denda. Leteran Maya langsung tidak dihiraukan.  Maya merasa sangat kesal dengan sikap Dani. Sikapnya jauh berubah.
“Dani, kamu mahu ke mana itu?” Tegurnya apabila melihat Dani sudah berada di muka pintu.
“Keluar. Jumpa kawan.”
“Sudahlah Dani. Cukup-cukuplah kamu berkawan dengan orang yang tidak senonoh. Abang Haikal tidak suka. Nanti dia marah kamu dengan mak.”
“Ah. Pedulikan. Buat apa layan budak pengecut begitu. Kalau tidak, masakan dia biarkan emak dibelasah ayah.” Dani mengejek.
Hairan betul dengan sikap abangnya. Depan Dani, beranilah dia tunjuk belang. Tunjuk kuasa konon. Sedangkan setiap kali ayah menggila, dialah yang paling cepat menyorok. Emak dia pun apa kurangnya. Minta duit untuk beli buku sekolah tidak boleh. Tapi kalau ayah mahu duit untuk beli dadah, boleh pula dia bagi.
Dan Haikal? hanya Haikal seoranglah anak emak. Dia ini barangkali anak pungut yang tidak ada harga di mata mereka anak-beranak. Emak zalim. Dia tidak adil. Dia pilih kasih. Dia ingat dia sudah buat yang terbaik untuk anak-anak. Namun, sebenarnya dia gagal. Dani benci emak. Dani benci Haikal. Dani benci semua orang.
“Alah. Cubalah dulu. Seronok.” Seorang kawannya mempelawa.
Dani keberatan. Sebabnya dia memang tidak ada bakat macam ayah untuk merokok. Namun kawannya itu tetap mendesak. Siap dicabar bahawa Dani pengecut sama seperti emak dan abangnya.
Dan apabila sering diasak, Dani mula tercabar. Rokok 'berisi' itu segera diambil lalu diselitkan ke celah mulut. Dani terbatuk-batuk beberapa kali sebelum mencuba menyedut lagi. Dan ketika itulah, Haikal muncul sambil melayangkan tumbukan padunya.
“Aku sudah cakap banyak kali, jangan kawan dengan budak-budak ini. Tapi kau tidak mahu dengar.”
“Kau jangan sibuk urusan aku, abang. Aku tahulah apa yang aku buat.”
Tidak semena-mena, satu lagi penumbuk hinggap di mukanya. Haikal bagai dirasuk setan. Dia seperti membalas dendam. Kawan-kawan Dani sudah lama cabut lari. Kawan-kawan yang diisytiharkan sebagai kawan sehidup sematinya.
“Tidak! Kau tidak tahu. Kalau kau tidak mahu mati, kau balik sekarang juga.” Haikal memberikan arahan dengan bebola mata yang mencerlung. Sebelum melangkah pergi, dia sempat menitipkan pesanan terakhir kepada Dani.
“Abang tidak mahu kau jadi seperti ayah.”
Haikal sudah menghilang. Setelah itu, Dani pun pulang ke rumah. Ternyata apabila dia sampai, dia dapat mendengar esakan tangisan seseorang di dalam rumah itu. Dani hairan. Suara itu seperti suara Haikal. Kenapa dia menangis sakan begitu?
Dan apabila Dani masuk ke dalam rumah, dia dapat melihat sekujur tubuh wanita sedang terbaring  dalam pelukan Haikal. Ada sebilah pisau terhunus di perutnya. Ketika itulah, barulah Dani faham maksud akan kata-kata abangnya sebentar tadi.
“Abang tidak mahu kau jadi seperti ayah.”
Tidak semena-mena, Dani terduduk di atas lantai. Biarpun semuanya sudah jelas, tetapi semuanya sudahpun terlambat.

 -TAMAT-

Friday, November 10, 2017

CERPEN PILIHAN MINGGUAN : SURATAN UNTUKKU

SURATAN UNTUKKU
Oleh: Suzana Jumadil

Image result for rumah panjang
Sumber Google



“Tangkap dia Jamot, jangan terlepas lagi kali ini...” Teriakan tuai rumah jelas di pendengaranku. Lantas, aku berusaha menjauh secepat-cepatnya daripada suara itu.

“Dia di sana, di sebelah banir tu…” Jamot berlari menghampiriku. Namun, aku lebih cepat bertindak meloloskan diri.

“Kau tahulah nasib kau kali ini. Ayam kami kau kerjakan, kan. Kali ini, kami kerjakan kau pulak…” Suara Jamot begitu bersemangat. Parang panjang yang digenggamnya dijadikan senjata mencantas semak. Lelaki Orang Ulu itu melompat cuba menetakku. Namun, aku mengelak dengan menyusuri lubang kecil di bawah banir pokok cengal.

 “Aku nak kupas kulitnya, kemudian  bakar dia hidup-hidup...” tuai rumah menyambung lagi arahan. Aku dapat membayangkan, kulit lehernya yang berkedut-kedut bergerak laju bersama-sama nafas yang bernafsu.  Kulitnya  hitam berkilat apabila dipanah cahaya matahari. Wajahnya bengis, persis seorang pembunuh yang dahagakan nyawa lawan. Kini, akulah lawannya. Seolah-olah aku ini adalah musuh bebuyutannya.

 Ketakutan mula menjalar segenap urat nadiku. Aku  berusaha menyusuri lubang kecil di bawah banir itu untuk bersembunyi. Seketika aku merasa tenang apabila tidak kedengaran suara manusia lagi.

Lantas, aku keluar daripada persembunyian. Malangnya, Jamot dan kawan-kawannya masih tidak putus asa untuk menangkap aku. Dalam keadaan tidak terkawal dan kehilangan perancangan, aku  menyusuri semak tebal, untuk meloloskan diri tanpa pedoman.

Tanpa menyedari rupa-rupanya aku kembali ke arah reban ayam.  Jamot dan kawan-kawannya sudah bersedia memasang jerat. Aku dikepung oleh anak buah tuai rumah. Namun, aku menyusuri pula laluan ke kanan yang berbatu tajam dan beronak.

Deria inframerah anugerah Allah yang aku miliki, memudahkan aku mengesan haba manusia durjana yang kian mendekat. Lalu, aku susuri pula  akar-akar pokok lain yang berbanir tinggi. Aku berusaha untuk bersembunyi seperti tadi.

            Namun sayang, keligatan tubuhku menyusuri onak duri untuk melarikan diri, rupa-rupanya tidak seampuh kepintaran manusia yang rakus ini. Ketika aku menyusuri banir pokok yang menjulang tinggi, tiba-tiba saja pergerakanku terbejat. Runcing peluru sumpit beracun milik Jamot,  terbenam tepat ke  jantungku.   Menyebabkan pergerakanku menjadi perlahan.

Aku tidak menyangka, manusia rakus ini berjaya menyumpitku. Mereka  berjaya melumpuhkan keligatanku untuk melepaskan diri. Aku dapat membayangkan warna kekalahan dalam pertarungan kali  ini.

            Sejenak masa berlalu, pergerakanku yang perlahan menjadi semakin kaku. Keupayaan yang selama ini aku milik, hilang semerta. Aku ditangkap dengan kejam. Tubuhku meliang-liuk lemah dan dimasukkan ke dalam karung guni. Sorakan kemenangan oleh Jamot dan kawan-kawannya pula mengiringi aku yang diheret dalam karung guni itu.

            Aku sudah tidak mampu melepaskan diri. Saat  leherku diikat dan dibawa menghampiri pohon  hutan di hujung perbukitan,  tuai rumah, aku lihat ketawa besar menyaksikan kekalahanku. Tiada sedikit pun rasa simpati yang terbit daripada rautnya yang berurat. Sedarlah aku bahawa  ajalku akan bertandang  sekejap lagi.

            Dalam menanti nyawa terbang daripada jasadku yang kehilangan kudrat, aku teringat anak-anakku yang  masih kecil. Anak-anakku pasti menanti kepulanganku. Aku tidak dapat membayangkan anak-anak yang masih kecil itu bakal aku tinggalkan. Mereka akan menjalani hidup ini tanpa aku. Aku pejamkan mata, siapakah yang menyara mereka kelak? Aku hidup sebatang kara. Ayah mereka? Tidak tahu siapa dan di mana.

            Anak-anak yang aku lahirkan adalah hasil hubungan senyawaku dengan beberapa jantan. Sudah menjadi  fitrah kehidupan masyarakatku. Tubuhku digauli mereka hingga aku tidak tahu lagi, siapa ayah kepada anak-anakku ini. Jantan-jantan itu pula, meninggalkan aku sesudah selesai membenamkan benih mereka  ke dalam rahimku. Aku akhirnya melahirkan anak-anak kecil penerus keturunanku, yang pastinya hanya aku yang akan menyara dan membesarkan mereka.

            “Mampus kau kali ini...” Aku terkejut dengan jerkahan tuai rumah, bayangan terhadap anak-anakku melayang hilang oleh suara parau manusia  jahat ini.

            “Jamot, gantung kepalanya pada dahan tu." Satu arahan diberikan tuai rumah kepada  Jamot. Urat sarafku yang seakan-akan lumpuh oleh bisa sumpit beracun, tidak mampu lagi berbuat apa-apa. Tubuhku longlai, hanya menurut rentak tindakan Jamot apabila kepalaku diikat merapati dahan pokok yang  tingginya sepuluh kaki.

            “Cantik kulit engkau ni. Aku jarang jumpa kulit secantik ini...” tuai rumah menyentuh kulit tubuhku.

Jemari kasarnya mengelus berulang kali kulitku. Mulutnya pula tidak henti-henti memuji kecantikanku. Sesekali dia ketawa terbahak-bahak, meluahkan rasa puas kerana memiliki aku secara mutlak. Namun, sedikit pun aku tidak terkesan apabila dipuj-puji begitu.

Sebaliknya,  ingatanku menerawang sepuluh hari ke belakang. Masih kuingat, kulitku sememangnya baru berganti. Cantik dan bersinar sisiknya, itu perkara biasa. Saat kulit lamaku merekah dan aku tinggalkan menjauh daripada tubuhku, pandangan mataku menjadi kabur berbinar-binar.

Beberapa hari aku terpaksa berdiam di dalam sarangku yang dingin. Memulihkan tenaga selepas berganti kulit memerlukan pengorbanan. Hanya aku sendiri dalam duniaku yang  tahu. Persalinan kulit kadangkala membuatkan aku insaf, bahawa kecantikan  akan dimiliki setelah kesakitan dan kepayahan dilalui.

Namun, tidak semua kecantikan yang aku miliki akan aku nikmati sendiri. Buktinya, tuai rumah yang durjana ini, pastinya dia mengambil kesempatan, memiliki kulitku yang cantik ini untuk dia membanggakan diri. Kononnya dialah perwira bangsanya apabila memakai kulitku sebagai hiasan atau aksesori peribadi.

            “Bawak sini pisau  yang paling tajam." Arahan keras tuai rumah menyebabkan ingatanku kepada peristiwa bersalin kulit hilang melayang-layang. Nada kasar tuai rumah itu menyebabkan anak-anak buahnya bergegas menyerahkan sebilah pisau yang tajam berkilat kepadanya.

            “Jamot, kau ambil tangga dan  toreh pergelangan lehernya. Ingat, jangan sampai luka  kulitmya. Aku nak kulitnya yang cantik ni dalam keadaan sempurna.” Arahan tuai rumah lekas-lekas dilaksanakan Si Jamot.

            Aku, dalam menanti ajal yang bakal menjengah, dapat merasakan torehan pada kulit leherku. Air mata sudah kering untuk menangisi kesakitan. Aku pasrah, jika selepas ini aku menjadi mangsa manusia.  Itulah takdir untukku.

            Sewaktu kulitku dilurut seinci demi seinci, kesakitan dan azab yang kuderitai tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Isi dagingku dipisahkan dari kulitku yang baru berganti, memang lekat dan payah untuk dipisahkan. Semakin sakit apabila mata pisau milik tuai rumah menyiat-nyiat isi kulit dari dagingku.

            Tenaga kukerah meliang-liuk dalam kudrat yang semakin minima. Menahan kesakitan yang bermaharajalela oleh kejahatan manusia durjana ini. Namun, akhirnya mereka berjaya menelanjangiku.

            Kulitku keseluruhannya berjaya dilurut hingga ke hujung ekor. Kini, tubuhku hanya tinggal daging yang polos. Tubuhku yang tidak berkulit ini, mula terasa dingin disapa bayu petang tanpa apa-apa lapisan.

            Dunia kurasakan sepi dalam riuh rendah manusia sekelilingku yang menyaksikan kekalahanku. Mungkin sudah suratan, aku mati di tangan tuai rumah. Kini, tenagaku sudah tidak bersisa sedikit pun, mengerdipkan kelopak mata pun aku tidak larat lagi.

            “Rasakan ini...” Tuai rumah menghidupkan pula api  di bawah dahan pokok tempat aku digantung. Isi daging pada tubuhku mula merah kehitam-hitaman oleh bara dan nyalaan api yang kian marak. Semilir bayu petang tidak lagi dingin menyapa tubuhku yang  kini sedang dipanggang.

            Daging tubuhku masak  sedikit demi sedikit. Sorak sorai manusia di sekelilingku semakin hilang dari pendengaran. Kesakitan yang menjalar, kini menjelmakan khabar kematian. Mataku yang semakin kabur dapat melihat bayangan malaikat maut yang semakin dekat menghampiriku.

            Sebelum rohku  bergerak meninggalkan jasad, malaikat maut  telah mengkhabarkan sesuatu kepadaku. Perkhabaran berupa bayangan dan watak  tuai rumah bersama pengikut-pengikutnya selepas kematianku nanti. Perkhabaran yang menyebabkan aku tersenyum tanpa merasa kesakitan lagi.

            Dalam perkhabaran itu, aku diperlihatkan yang tuai rumah dan pengikut-pengikutnya akan mati bergelimpangan selepas subuh esok.  Mereka mati setelah menjamah dagingku yang sudah diresapi bisa racun yang mereka ciptakan sendiri. Mayat mereka akan membusuk dan berulat tanpa ada upacara pengebumian.

                                                              -TAMAT-

Friday, November 3, 2017

CERPEN PILIHAN MINGGUAN : NOKTAH PENANTIAN

NOKTAH PENANTIAN
Oleh NoHR

Image result for JAMBATAN PICTURE
Sumber : Google
            (i)
 Sungguh. Aku penat dengan dunia. Aku penat dengan kehidupan. Bertahun-tahun lamanya aku memendam rasa. Penat. Kalau dunia boleh menentang aku. Kenapa aku tidak?
    Anak mataku perlahan-lahan mencerun memandang ke bawah. Puncak jambatan gantung itu membolehkan aku melihat permukaan tasik di bawah. Di belakang palang besi jambatan gantung itu pula sesak dengan manusia-manusia yang menjerit-jerit kesawanan. 
Aku terkesan? Aku terganggu dengan laung pekik, jerit tempik mereka? Tidak, di kala ini hanya kekosongan mengisi sanubari. Hati aku kebas. Angin yang menampar-nampar pipi seolah-olah tidak mengusik waras minda.
    Kaki yang sudah berdiri di hujung puncak jambatan gantung kini hanya menunggu setapak lagi untuk menjadi penentu. Berdiri tegak aku di atas palang besi tersebut. Satu persatu memori pahit mengasak-asak minda. Telinga aku tuli daripada sebarang bantahan. Setapak lagi dan aku akan bebas. 
    'Setapak lagi,  Adh dan semua ni akan hilang. Ambil setapak aja lagi,' desis hati sendiri memujuk pergolakan yang memerangi minda.
    Suara dan jeritan yang makin nyaring dari arah bawah apabila kakiku tidak lagi berpaksi di atas palang besi itu langsung tidak mengusik jiwa. Tuhan...
    Aku penat. Aku ingin berehat.
(ii)
    Keriut mesin yang memaparkan garisan turun naik warna hijau tanpa sedar menjengah corong telinga. Kelopak mata yang kubuka perlahan-lahan langsung tertancap pada IV drip yang bersambung tercucuk pada tangan sendiri.
    Suasana terang dipancar cahaya membuatkan dahi aku berkerut seribu. Aku dah mati ke? Dekat mana ni?
    "Assalamualaikum. Hei... dah sedar?" soal seseorang. Kepala kutoleh ke kiri mencari figura empunya suara. Mata bundarnya terkebil-kebil memandang tepat ke arah aku, sebelum bibir keringnya merekah tersenyum.
    Ingin ditanya tetapi terasa berat mulut ini untuk dibuka. Tangan yang berbirat dan lebam di sana sini menyukarkan lagi pergerakan aku untuk duduk bersandar.
    Tak semena-mena ada tangan yang menegah aku daripada bangun. Wajah pucat itu aku pandang lagi. Wajahku pula kosong tanpa secebis senyuman. 
"Nama aku Aisyah.  Boleh panggil Aisy," ucapnya "Farahin Adhwa? Kan?" sambungnya lagi. 
Hanya anggukan lemah yang aku berikan. 
    Aisy tersenyum buat ke sekian kalinya. Namun bingkas dia bangun, menuju ke lorong kiri wad apabila aku menerima tegahannya dan terus berbaring. 
    Itu figura akhir yang aku nampak sebelum pandangan aku kembali kelam tidak bercahaya.
(iii)
    'Mimpi. Itu semua mimpi, kan?' Sebab setiap kali aku bangun,  dia akan hilang. Lambat-lambat kelopak mata cuba aku buka tetapi sangkaan aku kali ini meleset.
    Terkebil-kebil Aisy memandang aku sambil menongkat dagu. Keluhan berat aku lepaskan. Ini realiti. Wajah pucatnya aku pandang tanpa riak. Senyuman masih lagi tak lekang dari bibirnya.
    "Tak sakit ke buat begitu? Memang nak mati awal, eh?" soalnya sebelum pandangannya melolot ke pergelangan tangan aku yang sudah berbalut dek luka ditoreh dengan kaca dua hari lalu.
     Ya. Itu 'usaha' terbaik aku. Aku rasa aku sudah terjun dari jambatan. Dan setahu aku, aku tak boleh berenang. Jadi macam mana aku boleh terselamat? Inisiatif kedua aku ambil adalah dengan menoreh tangan sendiri. Namun lukanya tak cukup dalam. Aku belum cukup terlatih dalam kerja toreh-menoreh ini. 
Derai bunyi kaca bertemu lantai menyebabkan jururawat bergegas menuju ke katilku. Menyelamatkan keadaan tetapi bolehkah lagi aku ini diselamatkan?
    "Tahu tak Allah benci perbuatan kau tu? Hukuman dekat akhirat berat tau.  Kalau sungguhlah kau mati bunuh diri hari tu, mereputlah kau jadi kayu api neraka. Keduanya, kau akan terus menerus bunuh diri dekat akhirat sana. Kalau kau mati sebab toreh tangan, di akhirat nanti kau akan ulang benda yang sama tu buat selama-lamanya. Tak ngeri ke? Tak takut?" soalnya bertubi-tubi namun tidak pula aku memberi respon.
    Pandangan ditala aku ke luar tingkap. Memandang langit, sedang minda mencerna setiap kata-kata Aisy.
    "Aku penat." Setitis air mata aku mengalir ke pipi tanpa sedar.
    Aisy mendengus kasar, geram mendengar kata-kata aku. "Alasan kau bunuh diri sebab kau penat? Jangan buat lawaklah."
    "Kau tak faham..." ucapku rendah.
    "Apa yang aku tak faham?" Sinis suara Aisy menyentakkan aku tetapi jelas ternyata hanya aku yang terkejut. Penghuni wad itu langsung tidak terkesan dengan suara Aisy yang naik meninggi.
    Aku ketap bibir kuat sebelum menghela nafas berat. "Aku ada mak ayah. Tapi mereka tak hiraukan aku, masing-masing bina keluarga sendiri. Tinggalkan aku. Aku rasa macam kewujudan aku dinafikan. Aku cuma nak tempat berpaut. Tapi aku tak ada sesiapa."
    Aisy terdiam. Masih lagi memandang aku. 
"Mak ayah aku bercerai kemudian tinggalkan aku untuk membesar bawah jagaan nenek. Tapi nenek pun dah pergi. Aku cuba kerja keras selamatkan nenek, Aisy. Dia tetap pergi," lirih ujarku cuba menarik simpatinya.
    Belakang tapak tanganku diusapnya lembut.
    "Sifat manusia itu rapuh, Adhwa. Sebab itu kita perlukan Tuhan. Penat tu perkara biasa. Putus asa itu biasa. Tapi Dia Maha Pengasih. Dia sayang kau. Dia pilih kau. Balik pada Dia, tiada tempat berpaut yang lebih baik daripada Dia. Ingat pesan aku," ucap Aisy sambil tersenyum lagi.
    Tanpa sedar aku menangis semahu-mahunya di bahu Aisy. Penat. Aku penat, Ya Allah.
    "Nangis selagi mana kau mahu. Dia ada. Untuk jaga kau. Tak kisahlah besar mana dosa kau. Jangan putus asa minta ampun. Tau?" pujuk Aisy lagi.
    Lambat-lambat aku mengangguk.
    Aku nak pulang.
(iv)
    Hari-hariku selepas itu semakin lama semakin indah. Aku telah kehilangan tetapi Dia mengangkat segala rasa susah hati aku dengan kehadiran seorang insan yang bernama Aisyah.
    Bermula daripada situ, aku kumpul semula kekuatan. Mencari cebisan semangat yang hilang. Aku belajar mengaji. Belajar tepati masa terutamanya waktu solat. Perlahan-lahan aku menyusur  semula jalan kembali.
    "Hati kita... apabila dekat dengan Tuhan, akan rasa tenang. Jadi berhenti terlalu bergantung pada manusia," pesan Aisy pada hari terakhir aku menemuinya.
    Malam sebelum aku dibenarkan keluar dari wad, dia sempat berpesan pada aku. "Tanggungjawab aku dah selesai. Tolong jagakan keluarga aku untuk aku, ya?"
    Aku kehairanan dengan kata-kata Aisy namun terus membengkokkan jari kelingking tanda berjanji. Esok aku boleh tanya semula, fikirku lagi.
"Kenapa dengan diorang? Salah ke apa yang kita buat ni?" Soalku ketika seorang jururawat melintasi katilku dan memandang curiga. 
Senyuman Aisy langsung pudar. "Jangan pedulikan mereka," ujar Aisy
(iv)
    Hari ini aku dibenarkan keluar dari wad. Barang-barang sudah kukemas semuanya. Aku masih lagi setia menunggu kehadiran Aisy.
    Jururawat yang mengemas  katil sebelah memandang aku pelik. "Dah boleh balik kan? Tunggu siapa, dik?" soalnya prihatin.
    "Kawan saya yang selalu datang tu. Nanti dia datang ambil saya," ujarku, gembira. Entah apa yang menyentakkan jururawat itu, aku pun tidak pasti. Yang pasti riaknya langsung berubah mendengarkan bicaraku. Dia pandang aku dengan dahi berkerut seribu sebelum berlalu pergi.
    Terkebil-kebil aku pandang figura gadis tinggi lampai berbaju putih itu. Tanpa sedar ada susuk lain yang menyinggah di tepi katil.
    Kepala aku angkat pula memandang figura tiga orang insan di sisi katil. Sepasang suami isteri dan seorang lelaki yang kelihatan lewat 20-an.
    "Farahin Adhwa? Kami keluarga Aisy." Bait-bait kata yang terzahir langsung menyebabkan aku mencium tangan wanita tua di antara mereka sebagai tanda hormat.
    Hairan. 'Aisy ajak satu keluarga dia untuk datang jemput aku?' omelku sendiri.
    "Maaf bertanya. Aisy ada dekat mana, ya?" soalku apabila tiada langsung bayang-bayang Aisy menjengah layar pandangan seperti selalu.
    Wanita tua itu menekup mulut sebelum membiarkan tangisan kecil bebas. Terhinggut-hinggut tiba-tiba tubuh wanita tua itu, menahan sebak apabila mendengar soalanku. Terpinga-pinga aku dibuatnya.
    "Abah, abang bawa mama turun dulu. Kami tunggu dalam kereta. Ya?" ucap lelaki tinggi lampai itu sebelum berlalu pergi.
    Aku yang tidak memahami hujung pangkal cerita sudah cuak tak bernoktah. Salah ke soalan aku tadi? Tapi sungguh… mana Aisy?
    "Aisy dah tak ada. Dia lemas semasa selamatkan kamu. Kamu wasiat terakhir dia. Sebab itu kami datang untuk jemput kamu, memenuhi permintaan arwah," ucap lelaki tua itu tenang.
    'Arwah?' Rahangku terbuka spontan.
    "Aisy..." bicaraku tergantung.
    "Dia dah tak ada. Sejak lima hari lepas, selepas kejadian dekat jambatan gantung tu," sambut bapa Aisy lagi.
    Tak mungkin... baru semalam aku jumpa dia.
    "Jagakan keluarga aku."
    Senyuman Aisy menjengah minda. Sebelum satu-persatu memori tentang orang sekeliling yang memandang aku pelik tiap kali aku bercakap dengan Aisy menjengah minda.
Tamat.
    

  

Friday, October 27, 2017

SYAIR PILU TUN KUDU

SYAIR PILU TUN KUDU
Oleh Dang Anum
Pernah disiarkan di laman web Ilham Karangkraf

‘Ayuhai betapa malangnya kita,
Seorang perempuan di negeri Melaka,
Jadi jambatan muafakat yang tiada,
Bergalang ganti kerana nusa.’

       Pendengaranku masih jelas mendengar syair Tun Kudu Tun Perpatih Sedang yang resah gelisah. Meskipun malam telah pun didakap sepi, baginda yang ketika itu masih permaisuri masih berkeluh kesah di peraduan beralas sutera. Kelambu nipis yang terikat pada empat tiang katil bertiang tinggi itu masih terikat cantik. Bermakna baginda masih belum mahu beradu.
     “Aduhai Tun Saja, betapa malang nasib kita.”
      Baginda mengalas wajahnya yang putih kekuningan dengan bantal golek. Keningnya yang tebal berlengkok bak bulan sabit itu bagaikan bertemu. Alis matanya yang lentik itu tidak pernah kering semenjak dua tiga hari ini. Kami, para dayang tidak akan berganjak selagi baginda belum bertitah untuk ditinggalkan sendirian. Ataupun, Sultan Muzaffar Shah tiba-tiba memunculkan diri, barulah kami akan memohon sembah meninggalkan baginda.
      Puteri kesayangan Bendahara Seri Wak Raja itu diambil Sultan Muzaffar menjadi permaisurinya setelah peristiwa ayahanda kesayangannya itu meminum racun akibat salah sangka. Itu yang kudengari daripada soksek-soksek kalangan biduanda dan menurun kepada hamba sahaya termasuklah kami para dayang. Jika selain daripada itu, tidaklah kuketahui kerana Tun Kudu semenjak menjadi permaisuri, tiadalah ria bermukim di hatinya. Melainkan bermuram durja sepanjang waktu.
      Keikhlasan melemparkan senyuman terpancar jelas di wajahnya kala kekandanya Bendahara Paduka Raja, Tun Perak atau adindanya Tun Perpatih Putih bertandang. Selain itu, meskipun di depan Sultan Muzaffar Shah, baginda menyembunyikan rawan di dalam senyum yang dibuat-buat. Duka disimpul kemas dalam kemanjaan palsu demi taat setia kepada sultan kesayangan juga lelaki bertaraf suami.
      Selain itu, Tun Kudu adalah perempuan yang lebih malang nasibnya berbanding diriku. Seorang perempuan darat yang menjadi dayang istana setelah diselamatkan oleh seorang pengawal istana. Aku sendiri tidak tahu namanya kerana segala-galanya berlaku begitu pantas. Aku ke mari mencari seorang lelaki yang sangat kukasihi. Malangnya, dia yang kucari sudah kembali mencari dirinya sendiri. Aku tidak ingin mengenanginya lagi.
       Namun, syair gurindam Tun Kudu akhir-akhir ini begitu memilukan. Entah kenapa. Ingin aku tanyakan terus kepadanya tetapi dia menjawabnya dengan air mata. Malahan, ayapan dihidang orang langsung tidak disentuhnya. Santapan enak rahmat pemberian Allah Taala menandakan Melaka negara berdaulat ditolaknya begitu sahaja.
       “Adakah kita ini anak-anakan? Tempat melepas rindu dendam. Dicampak ke tepi atau diletakkan di dalam peti bersalut emas. Bila perlu baru diguna?” Kemit tubuh bersalut emas bersinar-sinar mengelilingi lengan mulusnya. Selendang nipisnya yang bertenggek di atas cucuk sanggul luruh menyingkir ke bahu.
       “Hamba yang hina ini kurang mengerti, tuanku.” Aku akhirnya mengakui.
        Apatah lagi Tun Kudu berbahasa berbunga indah. Mana dapat difaham oleh si darat yang biasa berbahasa kasar terpekik-pekik seperti aku.
      “Tun Saja, kita ini hendak ditalak baginda. Dijadi peneman tidur Seri Nara di Raja. Buat penyelesai berbalah antara kedua Seri Nara di Raja dengan Paduka Raja, kekanda kita. Adapun Seri Nara di Raja Tun Ali itu tersinggung hati dengan Paduka Sultan kerana melantik kekanda kita menjadi bendahara. Walang di hati tidak terkira. Sudahlah kita kehilangan ayahanda, terasa diri tiada berguna,” Tun Kudu berladung air mata melepaskan perasaannya. Belas hatiku mendengarnya.
Betapa mahal harga kehidupan yang harus dibayar oleh perempuan bernama Tun Kudu ini. Apalah dayaku untuk sekadar menumpahkan rasa simpati dengan menghambur sedikit kesedihan. Bagi dayang–dayang lain yang ingin membubarkan empang air mata, berkongsi sedih kononnya, terpulanglah kepada mereka. Aku tidak dapat membodohkan diri sebegitu. Aku tidak dilahirkan sebagai pelakon yang boleh menukar watak dalam sekelip mata. Aku hanya perempuan darat yang naif dan dungu.
        Air mataku sudah kering, sudah lama kering. Semenjak dia pergi meninggalkan pergunungan tempat bergurunya. Meninggalkan aku dengan janji ingin kembali. Membawa aku keluar dari belantara dan menjadi suri hatinya di tanah Melaka.
Namun dari daksina ke paksina, dari masyrik lalu ke maghrib, penantianku akhirnya sia-sia. Dalam tilikan sang guru, cintanya sudah terkalih pada yang lain. Kasihnya sudah berlabuh di labuhan lain. Apatah lagi, tiba-tiba dia menjadi orang besar istana. Maka banyaklah kelopak mewangi menawar diri. Maka, sengsaralah aku sendirian dalam dendam sahaya berdapat-dapat.
       “Bukankah Tun Bulan anak Orang Kaya Hitam masih dara meranum? Begitu juga Tun Rakna Sandari saudara Paduka Raja. Ataupun menakan tuanku permaisuri sendiri Tun Kanaka ibarat kembang memekar di dalam jambangan? Kenapa bunga di jambangan dalam taman larangan istana yang menjadi intaian. Tidakkah tuanku terfikir akan niat Seri Nara Diraja?”
       “Kita pun berfikir demikian. Namun titah sultan, titah suruhan. Berpaling kita, derhaka rakyat, derhaka isteri, derhaka pada Allah Taala. Tidak tertanggung kita azab di sana nanti.”
       “Sudahlah Tuanku Permaisuri. Jangan difikirkan lagi. Kelak merosak diri,” pujuk Dang Mandu.
Aku terdiam juga. Tiada tercapai akalku untuk membuka jalan buat Tun Kudu meloloskan diri daripada masalah ini. Wajarkah kalau aku usulkan pembuka simpulan buat wanita cantik yang lemah lembut itu dengan membisikkan satu perancangan meninggalkan istana pada malam hari? Mahukah perempuan bermata juling air yang berbibir tipis itu bersusah-payah terhendap-hendap melepasi pengawal istana semata-mata untuk sebuah kebebasan?
       “Kita kesal. Kita kesal. Pertikaian Paduka Raja dengan Seri Nara di Raja boleh diselesaikan dengan cara yang lebih bijaksana. Kenapa kita menjadi mangsanya? Tiadakah kasih sultan terhadap kita?” Tun Kudu bersuara mendayu-dayu.
        Terhinggut-hinggut bahunya tersedu-sedan di pembaringan sehinggalah baginda lelap sendiri. Kelambu nipis kami leraikan dan kami tinggalkan baginda di peraduan. Melayan mimpi ngeri menjadi wanita cantik yang bernasib malang.
        “Apalah halnya kita sebagai dayang. Tiada upaya kita dapat membantu.” Dang Mandu bersuara sebaik sahaja bilik kami gelap gelita. Aku berbaring di atas mengkuang dan sebiji bantal lembik mengalas kepala.
        “Nampaknya Seri Nara di Raja sengaja mengonjokkan Sultan Melaka. Sekiranya Paduka Tuanku menuruti serakah si tua bangka itu, alangkah malangnya nasib Tun Kudu.” Aku bersuara di dalam kekalutan kantuk yang semakin mencengkam.
        “Aku tidak melihat Paduka Sultan mempunyai pilihan. Daripada melihat orang-orang besarnya terbahagi dan berpecah, biarlah baginda yang beralah. Haruskah Paduka Sultan kita salahkan?” tanya Dang Mandu pula.
       “Tidakkah tuan hamba mendengar yang Tun Ali itu berkisar duduk ke tengah apabila Paduka Sultan menggelar Tun Perak itu Paduka Raja. Bermakna dalam manis, Sultan Muzaffar Shah mahu Seri Nara di Raja itu meminggir diri. Jika hamba pun, hamba tersinggung. Diberi malu di balai paseban.”
        Aku membenarkan kata-kata Dang Mandu. Mungkin Paduka Sultan Muzaffar Syah sudah menimbangkan semasak-masaknya untung rugi percaturan baginda.
      "Tiadalah Raja Kasim itu bergelar sultan kalau tidak bijak laksana.” Dang Mandu terus berbicara panjang lebar. Sedang aku tidak dapat membuka lagi mata waima untuk menjeling belalang besagi di atas kepala.

“Seri Wak Raja ayahanda hamba,
Aib dirasa menanggung murka,
Tiadalah ia ketahuan punca,
Racun diminum penghapus lara.

      “Kenapa adinda masih bersenandung, lagu duka berkenaan paduka ayahanda. Hiba hati kekanda mendengarkannya.” Titah tuanku sultan yang tiba-tiba masuk ke dalam bilik peraduan mengejutkan Tun Kudu. Pantas dia mengemaskan diri lalu berdatang sembah melutut di kaki paduka sultan. Begitu juga kami para dayang, menjunjung duli meninggalkan mereka berdua-duaan laki isteri.
      “Tiadalah dinda berniat merungsingkan hati paduka kekanda. Adapun syair adinda sekadar melepaskan rindu pada almarhum ayahanda. Serta kenang-kenangan semasa kecil.”
      “Syair adinda membuatkan hati kekanda remuk redam. Kekanda mengerti apa yang bermain di fikiran kekasih kekanda yang kanda rindui siang dan malam.”
        Aku memejamkan mata. Wahai wanita yang bernama Tun Kudu. Janganlah mudah terleka dengan pujuk rayu. Lelaki memang begitu. Saat menuturkan kata, langit dan bumi mahu dijadikan satu tidak terpisah waima dek lorongan nafas. Apabila berjauhan, tiada sepicing ingatan. Aku ingin meniupkan ingatan itu ke telinga Tun Kudu. Malangnya, jasadku dengan jasad Tun Kudu terpisah dek dinding istana yang kuat dan utuh ini.
        Kali ini aku dapat merasakan betapa rengsanya perasaan Tun Kudu menghadapi detik ini. Hari ini lelaki bernama Muzaffar Shah itu masih disembah sebagai sultan merangkap suami. Esok, dia hanyalah Tun Kudu hamba rakyat Sultan Muzaffar Shah, raja besar tanah Melaka yang tersohor. Lebih memilukan, akan dikahwinkan pula dengan lelaki tua yang tidak sedarkan nyawa. Melebihkan pangkat dan kebesaran daripada sillaturrahmi apatah lagi menghargai perasaan seorang wanita. Dapatkah Tun Kudu berbahagia dengan manusia seperti itu?
        “Kita ini mangsa. Jangan tuan hamba yang menurutnya. Carilah kebebasan walau dalam paksa. Kita ini jangan dibuat contoh. Beritahulah anak cucu nanti. jangan ditiru resam Tun Kudu. Hanya menurut bagaikan lembu. Hati terbakar tak siapa tahu. Hidup bagai binatang pacu.”
        “Janganlah tuanku berkata begitu,” pujukku. Ternyata Tun Kudu benar-benar kecewa kali ini. Mungkin kedatangan Sultan tadi sudah menitahkan akan untung nasibnya.
        “Apa lagi daya kita. Talak sudah diberinya. Beserta belanja serta pesannya. Habis edah berhadirlah mengadap Seri Nara diRaja.” Ucap Tun Kudu terus berlagu sendu.
        “Mungkin ini balasan kepada kita kerana mungkir janji kepada dia.” Akhirnya, aku mendengar pengakuan itu. Aku menganggap Tun Kudu reda kerana dugaan ini sekadar memulangkan dirinya kepada masa silam. Janji setia dengan seorang lelaki yang terpaksa dilerai demi menurut titah perintah Sultan.
         Terasa dadaku juga dihempap seketul batu gunung yang maha berat. Kalaulah aku ini mahir berlawan keris atau bersilat setidak-tidaknya, mahu aku amukkan si tua bangka itu. Atau setidak-tidaknya aku silatkan agar patah riuk dan tidak mampu lagi untuk mengangkat walau seulas jari.
Bukanlah Melayu namanya kalau membiarkan sahaja maruah diinjak-injak. Diperolok seperti bola sepak raga. Dari satu kaki ke satu kaki yang lain. Biarpun lelaki Melayu itu tidak dinafikan handal menimbang bola sehingga boleh berlama di kaki.
         Keesokannya, pecahlah berita akan keberangkatan pulang Tun Kudu ke rumah ayahandanya. Tersenyumlah permaisuri-permaisuri baginda yang lainnya. Bersorak keriangan para gundik sultan. Seorang pesaing ampuh berundur keluar dari gelanggang tanpa banyak bunyi. Kami, para dayang turut mengiringi. Meninggalkan istana Melaka yang terdiri megah tetapi memijak maruah seorang gadis bernama Tun Kudu yang tidak mampu berbuat apa-apa. Apalah dayaku pula. Seorang perempuan darat yang diangkat menjadi dayang setelah cinta yang dicarinya hilang.
       “Berbaik sangkalah dengan Allah Taala, Tun Kudu,” pujuk kekanda baginda, Tun Perak.
Tun Perak itu mendapat gelar Bendahara Paduka Raja orang bijaksana. Setara kedudukannya dengan Patih Aria Gajah Mada di Majapahit. Juga setaraf bahu dengan Orang Kaya Kanayan, bijak pandai di Pasai. Tiga buah negeri yang besar dan masyhur pada masa itu. Bertangisanlah Tun Kudu di bahu kekandanya. Sesungguhnya dadalah pejuang tiada tara kerana mengorbankan diri untuk menyatukan bangsa. Bangsa yang terpecah hanya kerana hasad dengki dan ketaksuban mengejar keuntungan duniawi.

Laman web penulisan : Ilham Karangkraf
Sejarah Melayu, diusahakan oleh W.G. Shellabear, Selangor, Penerbit Fajar Bakti Sdn Bhd, 1991






Thursday, October 26, 2017

Hiperbola


Image result for hiperbola monalita

Teks : Monalita Mansor
Gambar : Carian Google

Hiperbola 

Gaya bahasa perbandingan yang menggambarkan sesuatu secara berlebihan-lebihan atau melampau-lampau hingga ada ketikanya di luar kemunasabahan. Namun begitu ia relevan digunakan untuk gambaran adjektif sesuatu keadaan itu. 

jika luas - digambarkan terlalu luas contoh : 


dari maghrib ke masyrik, dari daksina ke paksina, berjalan tujuh hari tujuh malam, barulah sampai ke hujung negeri. 



jika terlalu sedih, air mata terjun menuruni pipi, basah sehelai sapu tangan lagi diperah, duduk berendam si air mata. 

kata kuncinya ialah : hyper (berlebih-lebihan. Bola tu abaikan!)

Friday, October 20, 2017

Rumah Untuk Disewa : Nazrie Haslieanie



 
          Nazrie Haslieanie merupakan nama sebenar editor, penulis dan penyelenggara berasal dari Besut ini. Mempunyai pengalaman 10 tahun di dalam bidang penulisan seiring dengan tugasannya sebagai editor buku-buku pendidikan di sebuah syarikat penerbitan tersohor di Malaysia.
          Penglibatannya di dalam bidang penulisan bermula ketika masih bergelar pelajar universiti dengan tersiarnya cerpen berjudul “Alahai Ayah” di majalah Mingguan Wanita. Tanpa menoleh, langkahnya dihayun laju dengan penghasilan cerpen demi cerpen dan disambung pula dengan kerjaya di dalam bidang yang sama. Seterusnya, langkahnya terus gemilang dengan terbitnya dua buah novel awal remaja berjudul “Si Belang” dan “Ku Juga Punya Hati.”
          Sebagai penulis, keunikan dalam setiap karya adalah buruan yang tidak berpenghujung dan itu jugalah hasrat penulis yang sudah menghasilkan lebih 30 buah karya termasuk novel remaja, antologi cerpen, puisi dan cerita kanak-kanak.
         Beliau yang pernah terlibat dengan antologi “Sedegup Cinta” meletakkan Roald Dahl sebagai idola atas kriteria kisah-kisah yang digarap oleh penulis tersebut memberi beliau inspirasi supaya berfikir di luar kotak. Selain itu, penulis berkaca mata ini tidak spesifik dengan seseorang penulis sebagai idola berdasarkan kisah yang ditulisnya.
            
       
            Penulis buku “Budak Tin” terbitan ITBM ini juga merasakan penulisan cerpen adalah wahana terbaik untuk penulis baharu yang mencari tapak di dalam bidang ini. Pada masa yang sama, mereka dapat menghasilkan karya dengan lebih cepat dan sudah tentu lebih baik pada masa mendatang. Bagaimanapun, beliau mengingatkan, adalah penting untuk seseorang penulis itu memastikan maklumat yang ditulis adalah fakta yang tepat agar tidak dipertikaikan oleh pembaca. Pembaca pada hari ini semakin pintar kerana mereka sendiri banyak membaca dan menelaah. Penyampaian yang kreatif juga merupakan peluru yang boleh menarik minat pembaca.
          Selain daripada menulis, Nazrie Haslieanie juga sering diundang oleh pihak universiti dan sekolah untuk memberikan ceramah tentang penulisan. Selain itu, pengalaman ditemuramah oleh pelajar universiti untuk tugasan, juga turun mempromosi karya sendiri di pesta buku merupakan pengalaman berkarya yang indah bagi beliau.
     Sehingga ke tahap ini, Nazrie Haslieanie, editor muda yang berkaliber ini merasakan perjalanannya di dalam bidang penulisan masih panjang. Dia ingin sekali menghasilkan karya di dalam genre yang berbeza sebagai memenuhi tuntutan sasarannya sebagai penulis serba boleh.
           Pada tahun 2016 sahaja, sebanyak 7 buah karyanya telah diterbitkan dan kesempatan menimba pengalaman yang pelbagai ketika menulis, dimanfaatkan sepenuhnya. Nazrie Haslieanie sebelum menoktahkan temubual mengharapkan rakan penulis yang berkeinginan untuk menjadi penulis berjaya agar jangan mudah berasa puas dan mendabik dada jika karya diterbitkan kerana proses pembelajaran ini tentunya tidak pernah bernoktah.
                                     
 



Monday, September 4, 2017

Monolog Luaran dan Sudut Pandangan Orang Pertama


Teks : Monalita Mansor
Gambar : Carian Google


Monolog luaran pula ialah perbuatan watak BERCAKAP SEORANG DIRI/BERSUARA tetapi tanpa direspon oleh watak lain. Meskipun penulis mewujudkan ada watak lain ketika itu, percakapan itu dianggap tidak didengar oleh sesiapa.

Penerang dialog ialah ; desis, gumam, bisik, getus, desah – atau apa sahaja perkataan yang menggambarkan perbuatan berkata-kata dengan perlahan.
Jadi apa perlu kita tulis perkataan ‘monolog’ kalau kita ada kosa kata yang menggambarkan watak bercakap sendiri?

Contoh :
Eh! Biar benar,’ getusnya. Dia memandang sekeliling. Tiada sesiapa di situ.
Penerang dialognya ialah : getus
Kurungan dialognya ialah : Dia memandang sekeliling. Tiada sesiapa di situ.
(penerang dialog dan kurungan dialog menguatkan ayat tersebut BAHAWA perbuatan itu adalah monolog berdasarkan perkataan ‘getus’(PD) dan ‘tiada sesiapa di situ’ (KD))
…maafkan aku sayang,’ bisiknya sebelum meletakkan surat itu dan berlalu pergi
Penerang dialog : bisik
Jadi sekali lagi saya tegaskan, kenapa nak guna perkataan monolog sedangkan kita boleh menggantikannya dengan perkataan lain. Cuba baca ayat ni,
….maafkan aku sayang,’ monolognya sebelum meletakkan surat itu dan berlalu pergi
Yang bermaksud
….maafkan aku sayang,’ dia bercakap sendiri sebelum meletakkan surat itu dan berlalu pergi.
Atau
       ……..aku akan dapatkan juga!’ dia bermonolog di dalam hati.
        Yang bermaksud
……………aku akan dapatkan juga!’ dia bercakap sendiri di dalam hati.

Bagaimanapun, berhati-hati sekiranya anda menggunakan sudut pandangan orang pertama atau POV1. Untuk mengenalpasti POV1 ialah apabila kita menggunakan ganti nama ‘aku’ atau ‘saya’ untuk mewakili watak.

Sekiranya anda menggunakan POV1, monolog yang boleh dipakai ialah monolog luaran. Monolog dalaman tidak boleh digunakan kerana POV1 dianggap adalah cerita watak tersebut sendiri atau dalam bahasa mudahnya, watak sedang bercakap dengan dirinya sendiri dalam ruang lingkup yang lebih luas.

Contoh : POV1
Itulah sebabnya aku jadi orang pertama yang sampai di fakulti ni. Tak ada orang. Inilah masa yang paling sesuai untuk aku jayakan misi rahsia. Jeng! Jeng! Jeng.
Noraz Ikha, Nota Cinta Rahsia, Komplot Menulis 2015.

Tidak terdapat monolog di dalam ayat ini kerana ‘aku’ sendiri yang bercerita. Maka, dia boleh menceritakan perasaannya secara terus. Lihat pula kalau saya tukarkan POV1 ke POV3. POV3 ialah sudut pandangan orang ketiga. Untuk mengecamnya, penulis biasanya menggunakan ganti nama watak, atau ‘dia’ atau ‘mereka’.

Contoh : POV3 + monolog
Itulah sebabnya dia menjadi orang pertama yang sampai di fakulti ni. Tak ada orang. ‘Inilah masa yang paling sesuai untuk aku jayakan misi rahsia. Jeng! Jeng! Jeng.’ Rania menyengih, mengiyakan kata hatinya.

Di dalam petikan ini, saya telah menggantikan ‘aku’ dengan ‘dia’ dan sebelum perkataan ‘Inilah’ saya letak pengikat kata (‘) untuk memberitahu watak sedang berdialog. Juga saya tambah kurungan dialog ‘Rania menyengih, mengiyakan kata hatinya.’ Menunjukkan watak bernama Rania sedang bermonolog.

Maka, ingat! Jangan bermonolog dalaman kalau anda menggunakan sudut pandangan orang pertama. POV1